Type to search

Copywriting

8 Jurus Jitu Membuat Deskripsi Produk yang Efektif dan Menjual

Cara membuat deskripsi produk yang efektif dan menjual

Bicara tentang berjualan secara online, deskripsi produk adalah bagian penting yang perlu kita optimalkan untuk meningkatkan penjualan. Dengan menulis deskripsi produk yang baik, kita akan berhasil meyakinkan calon pembeli untuk segera melakukan pembelian.

Ya, deskripsi produk memang salah satu pemicu seseorang memencet button Call to Action. Itulah mengapa selain kualitas produk yang baik, menciptakan deskripsi produk yang efektif dan menarik juga sangat penting.

Yang menjadi pertanyaan, bagaimana caranya membuat deskripsi produk yang efektif?

Di artikel kali ini, Panda akan menyajikan beberapa tips untuk menciptakan deskripsi produk yang menarik perhatian, efektif, sekaligus bisa meyakinkan pembeli.

Menciptakan Deskripsi Produk yang Menjual

Deskripsi produk adalah cara yang digunakan penjual untuk menjelaskan tentang sebuah produk. Mulai dari spesifikasi produk, kelebihan, cara penggunaan, dan atribut lain dari produk itu sendiri.

Deskripsi produk ada yang ditulis dalam penjelasan yang panjang. Ada juga yang padat dan ringkas. Apapun itu, deskripsi produk harus dikemas untuk memudahkan arus informasi ke calon pembeli, sekaligus meyakinkan mereka untuk membeli produk.

Berikut ini adalah beberapa tips dari Panda dalam membuat deskripsi produk yang menarik dan efektif :

1. Kenali Target Konsumen

Untuk bisa menulis deskripsi produk yang baik, penting untuk mengenali siapa target konsumen Anda. Anda mengawalinya dengan memahami apa itu buyer persona.

Dalam berbagai literasi, buyer persona sering didefinisikan sebagai representasi dari pembeli ideal produk Anda. Untuk ini, penjual perlu mengenali apa yang menjadi minat calon pembeli, apa yang mereka butuhkan, serta seberapa sering mereka mengunjungi website atau media sosial Anda.

Selain itu, calon penjual juga perlu mengerti gaya bahasa yang digunakan untuk membangun komunikasi dengan mereka. Gaya bahasa ini biasanya akan disesuaikan dengan usia target konsumen, atau brand image yang ingin diciptakan di mata konsumen.

Misalnya untuk deskripsi produk ala KopiKenangan.id di bawah ini. Mereka menyajikan deskripsi produk yang dikemas sederhana, ringan, dan tetap asyik dicerna.


Style mereka ini memang sengaja disesuaikan dengan target market mereka yang sebagian besar adalah generasi milenial dan gen Z yang energik dan kekinian. Selain itu, brand kopi kekinian ini juga punya nama- nama produk unik dan sangat milenial untuk setiap produk miliknya.

Deskripsi Produk Milenial ala Kopi Kenangan

Contek nggak nih strateginya?

2. Tonjolkan Keunggulan Produk

Penggunaan kata- kata yang gaul dan asyik memang menjadi ide yang menarik. Namun jangan sampai lupa untuk menonjolkan keunggulan atau manfaat produk. Jika tidak, deskripsi bisa terkesan sebagai info yang sia- sia.

Jadi, saat menggunakan gaya bahasa yang sudah dipilih, jangan lupa untuk selalu menyisipkan manfaat dari produk yang Anda jual.

Misalnya dalam marketplace, produk dengan informasi deskripsi yang menonjolkan keunggulan produk akan berpotensi lebih ‘menjual’ dibandingkan produk dengan deskripsi apa adanya.

3. Beri Sentuhan Emosional

Sentuhan emosional adalah pendekatan terbaik untuk mendorong calon pembeli memencet button call to action. Jadi selain menginformasikan fitur dan spesifikasi produk, berikanlah sedikit sentuhan emosional untuk membuat calon pembeli lebih tergerak.

Ada banyak cara yang bisa dilakukan untuk memberi sentuhan emosional pada deskripsi produk. Salah satunya adalah dengan teknik story telling.

Dengan teknik ini, Anda seolah- olah sedang menceritakan sesuatu. Yang entah bagaimana akhirnya mengerucut tentang bagaimana sebuah produk telah membantu mengatasi masalah atau membuat Anda begitu senang.

Dengan cara bercerita, Anda akan membawa pembaca terhanyut dengan informasi yang disampaikan, sekaligus membangkitkan emosi mereka. Mereka akan mudah menelaah informasi produk meskipun pada akhirnya tahu bahwa ujung- ujungnya adalah sedang jualan,
hehehe….

Contohnya bisa dilihat di deskripsi produk yang satu ini :

Contoh Deskripsi Produk Konsep Story Telling

Anda juga bisa membuatnya sendiri. Bisa berawal dari menanyakan sesuatu ke audiens atau langsung bercerita tentang suatu kejadian. Bisa? Pasti dong!

4. Gunakan Gaya Bahasa Natural

Pernahkah Anda membaca sebuah konten translate-an yang terkesan bahasa robot dan dipaksakan? Tidak menyenangkan rasanya, bukan?

Hal yang sama juga terjadi saat Anda menggunakan bahasa yang dipaksakan pada konten produk. Calon customer mungkin dengan mudah menebak, informasi produk ini dibuat asal copas atau menyontek dari orang lain.

Meski sederhana, menggunakan gaya bahasa natural akan membuat informasi mudah dicerna. Hindari asal copas, hanya modal translate, atau penjelasan berbelit- belit tanpa arah yang membuat calon pembeli kabur.

5. Gunakan Kombinasi Kosakata yang Variatif

Menggunakan kata- kata yang sama secara berulang akan membuat deskripsi produk terlihat monoton dan membosankan. Untuk menghindari hal ini, cobalah untuk menggunakan variasi kosakata.

Misalnya saja saat Anda mempromosikan produk skin care. Anda bisa menggunakan kombinasi kata blackhead dan komedo dalam satu deskripsi. Bisa juga menggunakan kata glowing dan cantik bersinar dalam satu caption foto produk.

6. Deskripsi Detail & Teknis, Seberapa Jauh Diperlukan?

Beberapa produk membutuhkan penjelasan teknis yang detail, dan beberapa tidak perlu. Sebagai penjual, Anda perlu mengetahui detail apa saja yang perlu diinformasikan kepada customer.

Misalnya saja saat menjual produk fashion. Maka deskripsi teknis hanya perlu seputar bahan, ukuran, dan ketersediaan warna. Saat berjualan skincare, selain manfaat, akan lebih efektif untuk menonjolkan bahwa skin care tidak mengandung bahan berbahaya dan sudah BPOM.

Namun jika Anda berjualan tentang produk handmade, produk yang custom atau produk unik, Anda perlu lebih detail dalam menjelaskan produk. Contohnya bisa Anda lihat di caption produk Kadonesia ini :

Contoh produk dengan deskripsi teknis

Penjelasan detail juga mencakup apa saja yang termasuk dalam pembelian, terutama jika foto menggunakan ornamen tambahan.

7. Optimalkan Kata Kunci di Deskripsi dan Hashtag

Menyisipkan kata kunci pada deskripsi punya arti yang sangat penting. Tindakan ini akan memudahkan calon pembeli untuk menemukan produk karena konten berpotensi muncul di mesin pencari, apapun platform yang Anda gunakan.

Entah itu di media sosial, website sendiri atau marketplace, gunakan lah kata kunci yang relevan dengan produk. Untuk best practice nya, Anda bisa melakukan
riset kata kunci terlebih dulu untuk mengetahui kata kunci populer dan mengenali kompetisinya.

Sedangkan untuk media sosial, jangan lupa untuk memaksimalkan kata kunci dalam penggunaan hashtag. Hashtag ini lah yang akan mengarahkan calon pembeli untuk menemukan produk Anda di media sosial.

8. Pastikan Teks Deskripsi Mudah Di-skimming

Tidak semua pengunjung adalah pembaca yang baik. Faktanya, rata- rata pengunjung hanya membaca 16 persen dari keseluruhan konten website. Berkaitan dengan produk, mereka biasanya akan membaca sekilas dan dengan cepat informasi yang dibutuhkan.

Itulah mengapa Anda perlu membuat teks deskripsi yang efektif dan mudah dicerna. Berikut ini adalah beberapa tips yang bisa Anda gunakan :

  • Hindari menumpuk kalimat- kalimat panjang dalam satu paragraf.
  • Gunakan font size yang berbeda antara judul dan deskripsi. Font untuk judul idealnya berukuran lebih besar, dan font untuk paragraf berukuran lebih kecil. Jika format deskripsi tidak mendukung, manfaatkan penggunaan huruf kapital, cetak tebal, atau emoticon.
  • Buat paragraf ringkas dan berikan ruang atau white space antar satu paragraf dan yang lainnya.
  • Gunakan bullet & numbering untuk memperjelas deskripsi antar point.

Kesimpulan

Membuat deskripsi untuk produk memang bukan hal yang benar- benar sulit. Karena dengan mempelajari berbagai teknik di atas, Anda sudah bisa menghasilkan deskripsi yang baik, efektif, menarik, dan tentu saja menjual.

Untuk implementasinya, Anda harus bisa mengidentifikasi persona buyer dan juga memahami jenis produk yang Anda jual. Selanjutnya, Anda bisa menciptakan informasi produk yang bisa menjadi senjata ampuh untuk meyakinkan calon pembeli.

Di akhir artikel ini, Panda akan memberikan resume yang berkaitan dengan artikel ini.

Apa yang dimaksud dengan Deskripsi Produk?
Artikel Menarik Lainnya :   Membuat 8 Headline Copywriting yang Paling Menjual di Dunia

Deskripsi produk adalah informasi seputar produk yang meliputi fitur dan spesifikasi, kelebihan, cara penggunaan, hingga atribut lain dari produk itu sendiri.

Bagaimana cara membuat deskripsi produk yang baik?

Deskripsi produk yang baik tidak selalu berarti deskripsi yang panjang. Anda bisa mengemasnya dalam story telling yang singkat tapi manis, atau konten deskripsi detail yang menjelaskan teknik produk.

Di artikel ini, Panda memberikan 8 tips cara membuat deskripsi produk yang efektif, menarik, sekaligus menjual. Anda bisa mencontek habis sampai tuntas.

Tags:
Aditya Rumi

a time traveller, an explorer and a lover of science-techno things & coffee of course. Saya menggunakan aktifitas menulis untuk menyalurkan pengetahuan Saya. Semoga bermanfaat dan memberi value untuk orang lain.

  • 1

You Might also Like

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x