LadyJEK, Startup yang Mengusung Ojek Wanita untuk Wanita

Ada Go-Jek, Grab-Bike, Ojek Syar’I dan kini LadyJEK, sepertinya persaingan startup ojek online semakin menggila ya?

Mengusung tagline ‘Ojek Wanita untuk Wanita’, LadyJEK resmi diluncurkan ke public pada 8 Oktober 2015. Menurut claim, startup ini memberikan keuntungan dan manfaat yang lebih banyak kepada para wanita. Mereka menyatakan bahwa keamanan adalah prioritas paling utama dan mereka akan siap memberikan solusi untuk para wanita yang menginginkan layanan ojek yang praktis,nyaman dan aman.

 

Bukti Nyata Keamanan adalah Prioritas Utama LadyJEK

Ketika LadyJEK ini menyatakan dengan terang- terangan bahwa keamanan adalah prioritas yang utama, maka memang benar ini bukan untaian kata semata. Selama ini kita memang seringkali dihadapkan dengan dilema transportasi umum yang seringkali tidak ramah dan tidak aman untuk pengguna wanita. Berangkat dari kecemasan tersebut, Brian Mulyadi, penggagas startup ojek online wanita ini meyakinkan bahwa layanan ojek online ini akan menjadi platform yang dapat digunakan untuk pemberdayaan dan keamanan wanita.

Sebagai bukti keseriusannya dalam mengusung tema keamanan dan kenyamanan, startup ini menghadirkan beberapa fitur yang hadir dalam LadyJEK shield sebagai proteksi keamanan para penumpang. Fitur shield yang terdiri dari tiga shield ini dapat diandalkan ketika menghadapi ancaman atau keadaan darurat, yaitu:
*) Shield Panic Alarm, yang dapat berbunyi dengan nyaring sehingga akan menarik perhatian orang- orang di sekitar ketika ada ancaman atau gangguan yang tidak diinginkan.
*) Shield Dispatch Team, yaitu sebuah fitur yang melekat ada aplikasi LadyJEK biker, dapat digunakan untuk melacak posisi pengendara dan juga sebagai alert signal bagi tim pendukung pengendara untuk memberikan bantuan. dapat memberikan kepastian posisi biker.
*)Insurance Shield, yaitu shield perlindungan asuransi yang melindungi biker dan juga penumpangnya

Pemesanan, Tarif dan Pembayaran LadyJEK

Untuk dapat menggunakan jasa LadyJEK, Anda dapat mengunduh aplikasinya di Google  Playstore untuk para pengguna Android. Sedangkan untuk pengguna iOS, aplikasi ojek online ini sedang dalam proses pembuatan dan akan dirilis segera. Anda dapat mendaftarkan diri via email untuk menggunakan layanan ini dengan sangat mudah.

 

Mau Bergabung Menjadi Biker LadyJEK?

Selain menawarkan jasa ojek online untuk kaum hawa, LadyJEK juga membuka peluang lebar- lebaruntuk para wanita yang ingin memperoleh penghasilan tambahan dengan menjadi biker alias pengendara. Persyaratan untuk menjadi biker ojek online ini cukup mudah, yaitu:
*) Wanita, berusia maksimal 55 tahun
*) Membawa dokumen yang dibutuhkan, yaitu fotokopi KTP, KK, SIM C, STNK, dokumen asli KK/ Akte Lahir/ Ijazah terakhir/ Surat Nikah
*) Membawa kendaraan bermotor dan berpakaian lengkap sopan

Sama seperti startup ojek lain yang menggunakan seragam sebagai identitas, ojek wanita ini pun menggunakan strategi yang serupa. Jaket dengan perpaduan warna magenta dan biru tua, dengan pernik logo perusahaan dan helm manis berwarna magenta, maka para biker ini siap membantu para pengguna jasa ojek online sebagai mode transportasi andalan.

Anda ingin mengenal startup ojek online ini lebih jauh lagi? Simak videonya berikut ini:

Ojek Syar’i: Layanan Ojek Online Khusus untuk Wanita

Setelah kita sempat dihebohkan dengan meledaknya popularitas ojek online ala Go-Jek dan Grab Bike, Ojek Syar’i kini dapat menjadi alternative mantap untuk para kaum perempuan. Sesuai dengan namanya, Ojek Syar’i atau yang juga disingkat sebagai Ojesy, layanan ojek ini hanya menawarkan layanan ojek untuk kaum hawa saja, dengan pengendara ojek yang juga wanita, yang berpakaian muslimah yang syari’i ( berjilbab dan pakaian tidak ketat ).

Tentu saja kehadiran ojek wanita yang satu ini menjadi layanan baru yang cukup menggigit ya, khususnya terhadap persaingan layanan pesan ojek online. Untuk kaum Muslimah, layanan ojek ini memberikan kenyamanan dan keamanan tersendiri, karena dikendarai oleh sesama wanita. Memang selama ini para Muslimah kerap dihadapkan dengan dilema kalau harus naik ojek yang dikendarai oleh laki- laki.

Sekilas Tentang Ojesy, Ojek Syar’i

Ojek Syar’i memiliki moto ‘Bukan hanya tentang Bisnis dan Keuntungan, lebih dari itu, ini tentang SOLUSI dan KEMUDAHAN’. #Startup ojek online ini didirikan oleh Evilita Andriani ( 19 tahun ), seorang mahasiswa Universitas Pembangunan Nasional Veteran Surabaya, dan Reza Zamir ( 21 tahun ), yang juga dibantu oleh Agus Edi S, pada 10 Maret 2015.

Inspirasi lahirnya Ojesy ini muncul ketika Evilita masih bekerja sambilan sebagai seorang kurir makanan. Ketika itu Evilita bertemu dengan seorang teman perempunannya yang bercerita tentang ketidaknyamannya jika harus membonceng tukang ojek laki-laki. Nah, disini lah Evilita mulai berpikir untuk membuat bisnis ojek khusus perempuan. Pada awal Maret 2015, Evilita menciptakan Ojek Syar’i dan ia menjadi satu- satunya pengendara Ojesy saat itu.

Reza Zamir, yang kini menjabat sebagai Direktur Utama startup ini merupakan seorang mahasiswa Manajemen Dakwah semester 7 di Surabaya. Menurutnya, nama Ojek Syar’i dipilih karena mengandung nilai Islami, dimana menurut syariat Islam, dalam hal transportasi, khususnya ojek, maka perempuan sudah seharusnya berboncengan dengan perempuan, begitu pula sebaliknya.

Meskipun secara nama memang Islami, namun Ojek Syar’i tidak hanya menyasar kepada para Muslimah saja. Selain Muslimah, perempuan dari keyakinan mana pun dapat memesan ojek ini secara online. Bahkan dalam halaman Facebook nya, Ojesy mengusung tagline ‘Ojek Syar’i hadir untuk membantu para wanita yang kesusahan dalam transportasi’. Cukup unik ya konsep bisnisnya?

 

Cara Memesan Ojek Syar’i ( Ojesy )

Berbeda dengan Go-Jek dan Grab Bike, saat ini Ojek Syar’i baru bisa melayanani pemesanan ojek online melalui aplikasi pesan instant, seperti WhatsApp dan BBM, dan juga melalui telepon dan SMS. Saat ini memang Ojesy belum menggunakan aplikasi online yang dapat kita gunakan dengan mudah, namun menurut Elivita, kedepannya, Ojesy juga akan menggunakan sistem order yang lebih mudah melalui aplikasi, mirip dengan alur yang dipakai oleh kompetitornya. Menurut Elivita sendiri, pembuatan aplikasi ini sedang digodok dan dikembangkan sehingga nanti ketika diluncurkan, akan siap digunakan untuk mempermudah akses pengguna mendapatkan layanan Ojesy.

Berapa Tarif Ojek Syar’i ?

Untuk masalah tarif, Ojek Syari’i terbilang cukup terjangkau. Ojesy menetapkan tarif awal sebesar Rp 5.000 dan tambahan Rp 3.000 per kilometer berikutnya. Selain itu, ada juga tarif tunggu Rp 5.000 per 30 menit dan tariff cancel order sebesar Rp 10.000.

 

Ojek Syar’i Mendapat Respon Positif dari Masyarakat

Ojek Syar’i yang didirikan oleh Evilita dan Reza Zamir ini mendapatkan respon yang hangat dari masyarakat. Meskipun pada awalnya hanya berkutat di Surabaya, kini Ojek Syar’I telah merambah ke kota- kota besar Jawa Timur seperti Sidoarjo dan malang, dan juga merambah di kawasan Jabodetabek.

Pengoprasian Ojek Syar’i di wilayah Jabodetabek ini sendiri, menurut salah satu founder Ojesy, yaitu Reza Zamirm telah dimulai sejak Kamis, 20 Agustus 2015. Mengingat umurnya yang masih sangat muda, tentu saja ini perkembangan yang sangat menyenangkan. Bahkan menurut Evilita dan Reza, mereka berharap di masa depan perusahaan ojek yang mereka dirikan dapat melayani seluruh pemesanan ojek online wanita di seluruh Indonesia.

Mari kita doakan agar ojek online semakin besar dan kelak berkibar di seluruh wilayah Indonesia. Sekian ulasan kali ini, Terimakasih sudah membaca.

Gojek, Ojek Online yang Semakin Berkibar di Tanah Air

Jika Anda termasuk orang yang menginginkan transportasi yang mudah dan cepat, khususnya ketika harus berhadapan dengan kemacetan luar biasa di ibu kota dan kota- kota besar lainnya di Indonesia, maka bisa jadi GO-JEK adalah solusi yang tepat. Dengan memesan mode transportasi ini melalui smartphone Anda, maka masalah kemacetan dapat sedikit terabaikan karena ojek adalah kendaraan yang cukup fleksible dalam mengakali area kemacetan.

Kemacetan Menjadi Inspirasi Lahirnya Gojek

Siapa sangka hal menyebalkan seperti kemacetan bisa menjadi sebuah inspirasi untuk lahirnya bisnis startup yang segera booming di Indonesia? Nadiem Makarim, pendiri Go-Jek mengaku bahwa kemacetan lah yang merupakan ide dasarnya lahirnya bisnis ojek online ini.

Berdasarkan pengalamannya ketika naik ojek di jalanan macet, Nadiem akhirnya menciptakan Go-Jek, sebuah startup layanan ojek panggilan yang modern sesuai dengan pesanan pengguna. Untuk menghadapi kemacetan di kota- kota besar, ojek memang dikenal sebagai  transportasi yang efektif dan fleksible.

Go-Jek, atau PT Go-Jek Indonesia ini sendiri sudah berdiri sejak 2011 dan kini sudah memiliki kurang lebih 200.000 mitra Gojek yang tersebar di banyak kota besar di Indonesia. Hanya dalam kurun waktu beberapa tahun saja, Gojek sudah menjelma menjadi #startup ojek yang sangat sukses. Per awal Juli 2015 saja, jumlah driver Go-Jek mencapai 12.000 orang dan setiap harinya bisa bertambah sampai 200 orang. Benar- benar jumlah yang sangat fantastis!

Go-Jek sebagai Ojek Modern yang Professional

Ojek online yang kini menjadi fenomenal di Indonesia ini memang merupakan sebuah terobosan kreatif dan modern. Ojek ini dilengkapi dengan fitur GPS sehingga posisi pengendara ojek dapat langsung dipantau melalui smartphone. Selain itu, Go-Jek juga memiliki metode pemesanan dan pembayaran yang modern, yaitu melalui aplikasi dan pembayaran dengan credit ( My Wallet ).

Go-Jek juga mengedepankan sisi keamanan dan kenyamanan penumpang. Setiap pengendara Go-Jek adalah seorang pengemudi yang memang memiliki izin mengendara dan berpengalaman, serta pengendara berseragam rapi dengan jaket dan helm Go-Jek. Ketika pengendara datang kepada pemesan, pemesan sudah mengetahui identitas pengendara melalyui notifikasi.  Bagi calon penumpang tentu hal ini menjadi kenyamanan tersendiri karena Anda tidak mungkin tertipu dengan ojek yangmenjemput Anda.

Pemesanan dan Layanan Go-Jek

Meskipun pada awalnya Go-Jek diluncurkan hanya sebagai ojek modern yang membantu penumpang mencapai tempat yang dituju,kini Go-Jek telah mengembangkan layanannya sebagai berikut:
*) Instant Courier, yaitu layanan antar jemput barang
*) Go-Food, yaitu layanan pemesanan makanan
*) Go-mart, yaitu layanan belanja/ shopping dengan nominal belanja maksimal Rp 1.000.000

Untuk dapat menggunakan jasa Go-Jek, Anda dapat menginstall aplikasi Go-Jek yang bisa diunduh secara gratis di Playstore ( Android & IOS ). Setelah itu,lakukan pendaftaran via email dan no telepon. Dengan mengunduh aplikasi Go-Jek, Anda dapat mengakses semua layanan Gojek, mendaftarkan identitas Anda dan juga memberi rating terhadap layanan Go-Jek. Sampai saat ini, aplikasi Go-Jek, sejak peluncurannya telah diunduh lebihdari 20.000 kali.

Layanan Go-Jek sudah mencakup beberapa kota besar di Indonesia, seperti di Jabodetabek, Makassar, Surabaya, Bandung, Bali dan Semarang ( baru ). Dengan prospek dan trend bisnis yang cemerlang, tidak mustahil Go-Jek akan semakin besar di tahun- tahun mendatang dan merangkul lebih banyak kota besar di Indonesia. Berkat perkembangan yang pesat ini, Nadiem Makarim, founder sekaligus Managing Director Go-Jek memperoleh penghargaan sebagai juara 1 dalam kompetisi bisnis Global Entrepreneurship Program  Indonesia ( GEPI ) di Bali.
Sekian ulasan tentang Go-Jek. Mudah- mudah artikel ini bermanfaat untuk pembaca.