Type to search

Startup Trending

Gojek Menyabet Status Decacorn Usai 10 Tahun Beroperasi

Share
Usai 10 tahun beroperasi, Gojek kini menyandang status Decacorn

Setelah 10 tahun beroperasi, startup Gojek kini berhasil menyabet status Decacorn. Melansir dari CBInsight, Gojek kini telah mempunyai valuasi US$10 miliar atau setara dengan 140 triliun. Pencapaian yang luar biasa, bukan?

Decacorn ini sendiri adalah julukan untuk startup yang mempunyai valuasi senilai USS10 miliar atau lebih. Berdasarkan data dari CBInsight, saat ini baru ada 19 startup di dunia yang menyandang status decacorn ini. Negara yang paling mendominasi daftar ini adalah Amerika Serikat.

Gojek Menyandang Status Decacorn

Sebelum pengumuman resmi ini, Rudiantara, Menteri Komunikasi dan Informatika sudah memprediksi bahwa Indonesia akan segera punya startup decacorn pada 2019 ini. Faktanya, Indonesia tidak membutuhkan waktu lama untuk menunggu kehadiran startup decacorn ini.

Sepak terjang Gojek di kancah Fintech memang semakin agresif. Pada awal tahun ini Gojek mengumumkan adanya suntikan dana dari beberapa investor besarnya. Sebut saja Tencent, Mitsubishi Corporation hingga Provident Capital, JD.com, hingga Google. Estimasi dari suntikan dana ini sendiri kurang lebih bernilai US$920 juta.

Suntikan dana ini adalah bagian dari pendanaan Seri F putaran pertama. Dari perputaran pendanaan ini, Gojek manargetkan untuk bisa mengumpulkan dana sebesar US$2 miliar.

Techcrunch memprediksi bahwa valuasi Gojek sudah bisa mencapai angka US$9,5 miliar saat pendanaan ini ditutup nanti.

Gojek sendiri kini bukan hanya dikenal sebagai layanan transportasi dan pengiriman makanan, namun juga sebagai sebagai metode pembayaran dan telah berhasil menjadi super app. Langkah ini adalah upaya Gojek untuk bisa masuk ke pasasr baru dan terus mengembangkan layanannya.

Dalam dua tahun belakangan Gojek juga semakin gencar dalam melebarkan sayapnya. Di Vietnam misalnya, Gojek meng-kamuflasekan layanannya dalam bentuk Go-Viet yang menawarkan jasa pengataran makanan dan trasnportasi motor. Sementara di Thailand, Gojek menawarkan layanan motor, dan di Singapura, Gojek menyediakan layanan mobil.

Dengan status decacorn barunya, kini Gojek semakin ketat berkompetisi dengan Grab Holding yang sama- sama ber-titled decacorn sekaligus menggarap lini bisnis yang sama. Saat ini, valuasi dari Grab sendiri sudah tembus US$11 miliar.

Artikel Menarik Lainnya :   Potret Mobil Hybrid Toyota, Bukan Sekedar Canggih, Tapi Juga Eksklusif

Perjalanan Pendanaan Gojek

Dalam kurun waktu 10 tahun beroperasi, Gojek sudah 9 kali menggelar pemutaran penggalanan dana. Startup yang didirikan oleh Nadiem Makarim ini sudah menerima suntikan dana dari 24 investor dengan total dana mencapai US$3,1 miliar.

Penggalangan dana Seri A dilakukan Gojek pada 2014 lalu, dengan Openspace Ventures dan Capikris Foundation sebagai investornya. Jumlah suntikan dana tidak diumumkan.

Pada tahun 2015, Gojek melakukan pendanaan Seri B dengan investor yang berpartisipasi adalah DST Global, Sequoia Capital India, dan Openspace lagi. Nominal dalam pendanaan ini juga tidak diumumkan.

Di tahun 2016, putaran pendanaan Seri C dilakukan dengan investor Rekuten dan Openspace Ventures dengan nominal yang lagi- lagi tidak disebutkan. Di tahun yang sama, Gojek juga melakukan pencairan dana Seri D dengan nilai yang terkumpul lebih dari US$ 550 juta. Beberapa investornya antara lain DST Global, Northstar Group, Farallon Capital Management, Kohlberg Kravis Roberts, & Co, Formation Group, dan Warburg Pincus.

Di awal tahun 2018, Gojek kembali melakukan peluncuran penghimpunan dana Seri E dengan dana terkumpul US$1,5 miliar. Deretan investor yang tergabung antara lain Temasek Holdings, Astr International, Vid ID, Meituan-Dianping, JD.com, Blibli hingga Google.

Di awal 2019 ini, Gojek kembali menggelar penghimpunan dana Seri F tahap pertama. Investor yang tergabung antara lain Tencent Holdings, Astra Internasional, JD.com dan Google.

Artikel Menarik Lainnya :   Diduga Sarat Penipuan, Facebook Tolak Tayangkan Iklan Terkait Cryptocurrency

Referensi: CNN, CBInsight

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.