8 Tips Memilih Payment Gateway yang Tepat untuk Bisnis

8 Tips Memilih Payment Gateway yang Tepat untuk Bisnis

Memilih payment gateway untuk kebutuhan bisnis bisa menjadi sangat tricky. Bukan sekedar memilih gerbang pembayaran dengan biaya terjangkau, namun kita juga perlu mempertimbangkan beberapa hal lainnya.

Terlebih, keberadaan payment gateway bermakna penting untuk bisnis di era modern. Dengan adanya payment gateway, pelanggan akan menikmati kemudahan dalam bertransaksi. Dari sisi bisnis, kemudahan ini bisa menarik berbagai jenis pelanggan untuk masuk sebagai funnel. Semakin banyak pelanggan yang masuk, artinya semakin besar potensi konversi penjualan.

Apa itu Payment Gateway?

Payment Gateway, atau yang juga kita kenal sebagai gerbang pembayaran, merupakan layanan yang menyediakan infrastruktur untuk memproses transaksi pembayaran secara online. Dengan kehadiran payment gateway, maka proses transaksi yang berlaku secara online akan menjadi lebih mudah dan cepat.

Dalam proses ini, pelanggan akan menentukan jenis pembayaran yang mereka pilih, mengisi informasi pembayaran dan melakukan konfirmasi pembayaran. Jika informasi valid, maka gateway akan menghubungkan merchant dengan payment processor. Dalam waktu singkat, pembayaran akan berhasil dikonfirmasi dan transaksi dapat segera berlanjut ke proses selanjutnya. Sangat mudah, kan?

Tips Memilih Payment Gateway

Rekomendasi Payment Gateway Indonesia
Image via freepik.com/benzoix

Ada banyak pertimbangan dalam memilih payment gateway untuk bisnis. Mulai dari kecanggihan fitur hingga keamanan, mulai dari biaya transaksi hingga kemudahan proses integrasi dengan situs kita dan aplikasi pihak ketiga.

Selain itu, dukungan layanan pelanggan yang berkualitas juga berdampak pada operasional payment gateway. Pasalnya, saat terjadi bug tidak terduga atau masalah lain dalam implementasi, maka pihak platform harus kooperatif dalam memberikan bantuan hingga tuntas.

Berikut adalah rangkuman Panda yang dapat Anda gunakan sebagai tips dalam memilih payment gateway untuk bisnis : 

1. Efektifitas Waktu

Tips pertama dalam memilih payment gateway yang tepat adalah dengan mempertimbangkan efektifitas waktu. Dalam bisnis, waktu adalah uang. Apa gunanya memilih payment gateway terjangkau jika ternyata tidak efektif dalam waktu.

Penting sekali memastikan proses integrasi payment gateway tidak menyita waktu. Dengan begitu, tim Anda dapat fokus pada hal- hal yang menjadi core tugas mereka dan konsumen juga menikmati proses transaksi dengan segera.

Selain itu, efektifitas waktu juga berkaitan dengan seberapa cepat pembayaran dari penjualan diterima. Proses transaksi yang cepat akan berdampak pada berjalannya operasional perusahaan. Pilihlah payment gateway yang memberikan informasi real time saat pelanggan berhasil melakukan pembayaran.

2. Kelengkapan Metode Pembayaran

Salah satu fungsi utama dari payment gateway adalah untuk memfasilitasi pilihan pembayaran yang beragam untuk pelanggan. Dengan pilihan pembayaran yang beragam, maka semua jenis pelanggan akan dapat dijangkau. Dengan demikian, hal ini juga memaksimalkan potensi sebuah bisnis.

Selain bank transfer, jenis pembayaran kartu kredit dan e wallet juga semakin populer di mata pelanggan. Meski menurut Findex Global Bank Dunia hanya ada 1.6% penduduk dewasa Indonesia yang mempunyai kartu kredit, jenis pelanggan ini merupakan kelompok dengan daya beli yang matang.

Selain itu, pembayaran via gerai modern dan COD juga banyak digemari karena menjadi solusi alternatif dari pembayaran via bank transfer. Tidak heran, pilihan ini semakin sering menjadi pertimbangan utama di payment gateway Indonesia.

3. Skema Biaya

Bagi perusahaan, mempertimbangkan skema biaya dari setiap payment gateway sangat penting. Pasalnya, hal ini akan berdampak pada biaya operasional dan margin keuntungan dalam jangka panjang.

Pastikan Anda memilih payment gateway dengan struktur biaya yang terorganisir dan transparan. Selain biaya per transaksi, ada juga biaya bulanan dan instalasi. Pastikan semua biaya sudah jelas di awal dan tidak ada biaya tersembunyi.

Dengan kejelasan biaya di awal, Anda dapat mengukur proyeksi pengeluaran di masa depan berkaitan dengan payment gateway ini.

4.  Host Versus Non-host

Tips selanjutnya dalam memilih payment gateway adalah menentukan jenis payment gateway host atau non host. Jenis payment gateway host umumnya lebih cocok untuk jenis bisnis UKM (Usaha Kecil Menengah). Dengan jenis gateway ini, platform akan mengarahkan pelanggan dari situs Anda ke situs pembayaran (host) secara aman. Setelah pembayaran berhasil, pelanggan akan kembali ke situs Anda sebagai konfirmasi pembayaran.

Sedangkan gateway non-host, alias terintegrasi, tautan payment gateway dari situs e-commerce tersedia melalui API dengan satu gerbang pembayaran. Dalam payment gateway ini, pelanggan tidak meninggalkan situs ecommerce Anda untuk menambahkan informasi pembayaran dan mengkonfirmasi data pesanan mereka. Dengan begitu, pengalaman berbelanja akan terasa lebih mudah, profesional dan menyenangkan.

5. Fitur Keamanan

Yang tidak kalah penting, Anda harus memilih payment gateway dengan fitur keamanan yang berkualitas. Payment gateway bukan hanya tentang metode pembayaran yang beragam dan biaya transaksi yang terjangkau, tapi juga sistem keamanan yang memadai. Jika tidak cermat dalam memilih, kita akan beresiko kehilangan dana dan kepercayaan pelanggan.

Pastikan payment gateway pilihan Anda terlindungi dengan sistem keamanan tingkat tinggi seperti anti-fraud detector. Kendati Anda berinvestasi lebih, namun dengan sistem keamanan yang berkualitas, ini adalah pilihan yang terbaik untuk jangka panjang.

6. Reliability dan Uptime

Sama seperti memilih layanan hosting terbaik, memilih payment gateway pun harus mengutamakan kualitas reliability dan uptime. Payment gateway pilihan Anda harus handal dan mempunyai stabilitas yang baik setiap waktu. Hal ini penting demi kelancaran pelanggan dalam bertransaksi dan juga kelangsungan bisnis dalam jangka panjang.

7. Layanan Pelanggan Berkualitas

Pilihlah payment gateway dengan customer service yang mengedepankan excellent service. Layanan pelanggan seharusnya mudah dihubungi dan memberikan respon cepat saat klien mengalami gangguan teknis, bug atau masalah rumit lainnya. Dengan layanan pelanggan yang memadai, Anda akan merasa aman dan yakin bahwa kendala payment gateway Anda tidak menjadi masalah yang berlarut- larut. 

Jika yang terjadi sebaliknya, hal ini bisa berdampak buruk pada menurunnya citra merek Anda di mata pelanggan.

8. Reputasi Platform

Reputasi platform tidak tercipta begitu saja. Biasanya hal ini terbangun karena kualitas layanan dan pengalaman pelanggan yang sudah terbukti. Jadi, tidak salah jika reputasi platform menjadi pertimbangan Anda dalam memilih payment gateway, kan?

Maka dari itu, pilihlah layanan payment gateway yang sudah mempunyai reputasi baik, mempunyai standar kepuasan pelanggan yang baik dan memberikan dukungan pelanggan yang memadai.

Kesimpulan

Karena akan menjadi bagian integral dari proses transaksi pelanggan, memilih payment gateway tentu tidak boleh asal- asalan. Anda bukan hanya mempertimbangkan pilihan metode pembayaran semata. Tapi juga efektifitas waktu, keamanan, kehandalan, hingga layanan pelanggan dan reputasi platform.

Dengan memilih secara bijak dan hati- hati, pada akhirnya Anda akan menemukan platform payment gateway yang bukan hanya sesuai kebutuhan, tapi juga memberi jaminan kualitas untuk jangka panjang. Semoga bermanfaat!

15 Ide Usaha Laris Manis Setiap Hari dan Menguntungkan

15 Ide Usaha Laris Manis Setiap Hari dan Menguntungkan

Terdengar menggiurkan saat mendengar adanya ide usaha yang selalu laris manis setiap hari dan menguntungkan. Terlebih jika peluang usaha ini sesuai dengan passion kita, sehingga kesempatan untuk menjalankannya pun terbuka lebar.

Kendati begitu, penting sekali untuk tidak sekedar ikut- ikutan karena hype dan tren semata. Apapun jenis usahanya, semua membutuhkan effort terbaik kita untuk menjalaninya dengan sebaik mungkin. Kita tetap membutuhkan persiapan matang dan melakukan beberapa persiapan agar rencana usaha kita berjalan dengan lancar.

Persiapan Sebelum Memulai Usaha

Menjalankan usaha sendiri pasti diiringi dengan perjalanan jatuh bangun. Sangat jarang sekali seseorang langsung meraup sukses begitu memulai. Ada proses persiapan, penyusunan strategi, ada yang namanya adaptasi, dan proses evaluasi.

Termasuk dalam menjalankan ide usaha yang laris manis ini. Berikut adalah beberapa persiapan yang kamu butuhkan sebelum menentukan usaha yang akan kamu jalankan.

1. Melakukan Riset Pasar

Sebelum menentukan jenis usaha, penting sekali untuk melakukan riset pasar. Lewat aktivitas ini, kamu dapat memahami kebutuhan dan keinginan target pasar, kemudian menyediakan layanan yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

Riset pasar sebaiknya melibatkan penggunaan sumber data yang kredibel, seperti survei, analia data pasar, hingga pemetaan tren industri. Dalam scope yang lebih sederhana, kamu dapat melakukan riset dengan mengamati lokasi, lingkungan sekitar dan melakukan survey ke orang- orang sekitar. Semakin lengkap data riset yang kamu sajikan, maka proses persiapan akan berjalan dengan semakin matang.

2. Survey Lokasi Usaha

Jika bisnis yang akan kamu jalankan berbasis offline, penting sekali untuk melakukan survey lokasi. Mengapa? Berkaitan dengan poin sebelumya, survey lokasi ini juga berhubungan dengan kebiasaan dan karakteristik dari masyarakat setempat.

Misalnya saat akan menjalankan usaha laundry, perlu mengetahui karakteristik dari masyarakat di wilayah tersebut. Apakah wilayah tersebut cukup strategis dan didominasi dengan tipe masyarakat sibuk kelas menengah ke atas?

Dalam bisnis offline, lokasi yang strategis memegang peranan penting. Lokasi harus mudah terjangkau dan mudah terlihat, serta didukung dengan calon pelanggan potensial yang membutuhkan jasa layanan.

3. Mencari Supplier Berkualitas

Untuk menjaga harga jual, penting untuk mencari supplier termurah dan berkualitas. Dengan harga termurah, artinya punya ruang untuk menentukan harga jual yang baik dan keuntungan yang sehat. Kamu juga mempunyai ruang untuk memutar keuntungan untuk strategi marketing dan promosi.

Selain itu, pastikan supplier juga mempunyai kualitas yang sesuai. Karena dengan kualitas yang baik, pembeli akan menjadi loyal. Dalam jangka panjang, ini sangat penting untuk pengembangan usaha ke arah yang lebih baik.

4. Menentukan Konsep dan Manajemen Usaha

Persiapan yang tidak kalah penting adalah menentukan konsep dan manajemen usaha. Setiap bisnis umumnya berjalan dengan mengadopsi model bisnis tertentu. Tentukan konsep bisnis yang akan kamu jalankan dan USP (Unique Selling Point) untuk ditawarkan ke calon pelanggan.

Selain itu, manajemen usaha juga penting untuk diperhatikan. Terutama di awal, penting sekali manajemen yang baik agar usaha dapat berjalan dengan lancar. Buat alur bisnis yang rapi dan tetapkan standar- standar yang baik dalam pengelolaan stok, pencatatan penjualan hingga pengelolaan keuangan.

15 Ide Usaha Laris Manis di Sekitar Kita

Menjalankan usaha yang kita sukai pasti akan terasa menyenangkan. Tapi yang tidak kalah menarik, adalah menjalankan ide usaha yang sudah terbukti laris manis di pasaran. Terlalu sayang untuk kita lewatkan, bukan? Penasaran apa saja? Simak rangkuman Panda berikut ini :

1. Warung Kelontong

Pernah kah kamu mendapati ada warung kelontong kecil- kecilan di sekitar rumah yang beberapa bulan kemudian menjadi semakin ramai dan besar? Ini merupakan salah satu tanda tanda bahwa warung kelontong merupakan jenis bisnis yang menguntungkan.

Meski terlihat sederhana, pelaku usaha warung kelontong umumnya menghasilkan omset yang konsisten. Pasalnya, produk yang mereka jual sangat beragam dan merupakan kebutuhan sehari- hari.

Tak peduli dimana lokasinya, warung kelontong jarang sekali kehabisan pembeli. Terutama di banyak situasi, saat kehabisan gas tiba- tiba, atau minyak untuk memasak, warung kelontong akan menjadi andalan warga sekitar untuk memenuhi kebutuhan sehari- harinya.

2. Warung Makan

Warung makan juga salah satu ide usaha yang laris manis setiap hari. Alasannya sederhana, setiap orang pasti membutuhkan makan untuk memenuhi kebutuhan isi perutnya setiap hari. Terlebih lagi dengan dukungan teknologi, kamu juga bisa mendaftarkan usaha warung makan mu sebagai merchant layanan makanan kirim online.

Meski begitu, perlu diingat juga bahwa bisnis ini juga mempunyai tantangan tersendiri. Salah satunya adalah tingkat kompetisi yang cukup ketat. Tidak jarang dalam satu area selalu ada beberapa warung makan. Ada yang sejenis, ada yang berbeda jenis. Untuk itu, penting sekali melakukan riset dengan hati- hati, menyajikan kualitas terbaik, harga kompetitif dan mempunyai manajemen yang baik.

3. Toko Alat Tulis, Print dan Fotocopy

Jenis usaha ini sangat cocok untuk berada di lingkup sekitar sekolah atau kampus. Pasalnya, kebutuhan akan alat tulis, print dan fotocopy dokumen akan selalu ada.

Selain itu, kamu mungkin pernah memperhatikan bahwa di area kampus, toko fotocopy ini bahkan berderet- deret dari ujung ke ujung. Yang menarik, mereka ini selalu ramai dan tidak pernah kehabisan pelanggan.

Yang menjadi catatan, pilihlah lokasi yang mumpuni untuk membuka usaha ini. Selain itu, pastikan pengelolaan yang baik agar bisnis ini dapat terus bertumbuh.

4. Laundry

Laundry, salah satu ide usaha laris manis di tempat yang tepat
Image via freepik.com/pressfoto

Di sekitar awal tahun 2000, usaha laundry masih sangat minim peminat dan cenderung akrab dengan nyinyiran. Pelaku usaha seolah- olah memfasilitasi seseorang untuk menjadi malas. Toh, mencuci bisa dilakukan dengan mudah lewat mesin cuci.

Eitsss… tapi jaman sudah berubah. Namun seiring berjalannya waktu, usaha ini semakin populer.  Bukan masalah mesin cuci nya. Kehadiran jasa laundry menjadi sangat dibutuhkan di tengah- tengah kesibukan masyarakat perkotaan. Dengan jasa laundry, aktivitas mencuci dan menyetrika pakaian yang sebelumnya menjadi masalah kini terselesaikan dengan mudah.

Tidak heran, usaha laundry kini semakin laris manis dan berkembang. Jika awal tumbuhnya hanya memfasilitasi cuci pakaian saja, kini banyak laundry dengan spesifikasi khusus. Seperti mencuci karpet, stroller, sepatu, jas, dan lain- lain.

Jika membuka usaha laundry, kamu bisa mencoba membuat kartu keanggotaan dengan berbagai program promosi. Tujuannya agar pelanggan tetap loyal di tengah maraknya laundry- laundry baru yang bermunculan.

5. Toko Kue atau Camilan

Suka masak dan ngemil? Kalau begitu, tidak ada salahnya untuk membuka toko kue atau camilan. Usaha ini bahkan bisa kamu kerjakan di rumah tanpa harus membuka toko khusus. Terutama di momen tertentu seperti ramadhan, toko kue yang sudah terkenal enak dari mulut ke mulut pasti akan kebanjiran pelanggan.

Kamu bisa mempromosikan kue atau camilan buatan mu ini ke orang- orang sekitar dan memanfaatkan berbagai channel yang ada. Mulai dari berjualan di marketplace, komunitas orangtua di sekolah, media sosial dan mengandalkan merchant penjualan makanan online.

Yang pasti, konsistensi untuk mempromosikan dan menjaga kualitas adalah prioritas dalam bisnis ini. Sekali pelanggan menyukai kue atau camilan, mereka bisa melakukan repeat order berkali- kali.

6. Agen Frozen Food

Frozen food menjadi salah satu produk modern yang kini punya banyak penggemar. Terutama untuk kalangan ibu pekerja yang merangkap sebagai ibu rumah tangga. Untuk kebutuhan menyajikan makanan dengan cepat, frozen food adalah sebuah pertolongan.

Berawal dari problem ini, tidak heran jika usaha frozen food mulai berkembang. Untuk memulai usaha ini, kamu bisa melakukan riset jenis frozen food yang banyak diminati kemudian mulai menyediakan stok dan lemari pendingin.

7. Toko Pakaian

Pernahkah kamu melihat toko pakaian yang tampak sepi pembeli tapi terus survive dan kedatangan stok baru? Kenyataannya, menjual pakaian sekarang tidak hanya mengandalkan pembeli yang datang secara offline. Sebaliknya, mengandalkan teknologi, kini ada berbagai cara untuk menjual pakaian.

Di marketplace sendiri, pakaian termasuk salah satu item yang mudah terjual. Bayangkan jika kamu mempunyai variasi produk yang beragam dan setiap harinya bisa menjual puluhan hingga ratusan baju? Keuntungan harian dan per bulan akan sangat menarik untuk kamu kembangkan.

8. Kedai Street Food

Street food seperti sempolan, cilok, bakalan, telur gulung dan teman- temannya adalah comfort food untuk sebagian besar orang di Indonesia. Terutama jika produknya beragam dan rasanya enak, kedai street food mu pasti akan selalu kebanjiran pembeli.

Umumnya, street food tidak membutuhkan tempat yang wah. Kamu bisa menyediakan kedai kecil, asalkan berlokasi strategis, pasti akan mudah menjangkau pembeli. Tempat- tempat yang ramai seperti dekat area perkantoran, sekolah atau kampus bisa menjadi pilihan terbaik untuk ide usaha ini.

9. Toko Obat/ Apotek

Toko obat atau apotek tidak akan pernah kehabisan pembeli karena selalu masyarakat butuhkan. Oleh sebab itu, jika di area terdekatmu hanya mempunyai satu toko, menjalankan usaha ini akan menjadi ide bisnis yang menarik.

Kendati begitu, pastikan kamu memahami persyaratan dan legalitas dalam mendirikan usaha ini ya.

10. Toko Kosmetik & Perawatan Kecantikan (Skin Care)

Toko skincare dan kosmetik adalah ladang basah untuk pelanggan potensial wanita. Para pelanggan potensial ini biasanya akan senang sekali saat bertemu dengan toko kosmetik dan skincare yang lengkap, murah dan layanan ramah.

Saat tokomu berhasil membuat mereka senang, tipe pelanggan ini juga akan dengan senang hati memberi tahu teman- temannya tentang tokomu dan menjadi pelanggan setia. Mereka akan rela membuat review positif dan membuat story di media sosial dengan sukarela.

Jika kamu belum mempunyai cukup modal untuk mempunyai toko offline, kamu bisa memulainya lewat jalur online. Manfaatkan akun media sosial dan marketplace untuk mempromosikan produk- produknya, ya!

11. Pet Shop

Apakah kamu penyuka hewan lucu seperti kucing dan anjing? Jika iya, tidak ada salahnya untuk membuka pet shop yang menjual berbagai kebutuhan hewan ini. Mulai dari menjual kandangnya, tempat makan, makanan, aksesoris, vitamin dan suplemen dari berbagai varian dan harga.

Umumnya, para pecinta hewan ini adalah kategori pelanggan yang royal dalam membelanjakan uang mereka untuk keperluan anabulnya. Dengan pilihan yang lengkap, harga berkualitas dan pelayanan prima, ini bisa menjadi ide usaha yang laris manis.

12. Toko Kado

Pernah nggak sih kamu kebingungan untuk mencari kado yang cocok untuk acara teman atau sahabat? Mulai dari kado ulang tahun, kado wisuda atau teman yang melahirkan.

Nah, toko kado adalah jawaban dari masalah ini. Kamu bisa menyediakan berbagai jenis kado sesuai dengan pasar yang ada. Misalnya saja toko kado perlengkapan bayi. Selain menyediakan layanan kado untuk teman yang melahirkan, mereka yang membutuhkan perlengkapan bayi juga bisa datang ke tokomu. Atau toko kado wisuda dan ulang tahun unik yang membantu orang- orang untuk mengirimkan hadiah ke sahabat dan kerabat.

13. Toko Mainan Anak dan Aksesoris

Selain perlengkapan bayi, toko mainan anak dan aksesoris juga menjadi salah satu ide usaha yang menarik untuk digarap. Terutama, anak- anak biasanya tidak akan pernah cukup hanya dengan satu mainan. Selain itu, saat membeli mainan, biasanya mereka akan memilih lebih dari satu item. Hal yang sama berlaku untuk produk aksesoris.

Jika tokomu berada di lokasi yang strategis serta berisi pilihan mainan dan aksesoris yang lengkap, dijamin tokomu tidak akan pernah sepi pembeli.

14. Rental/ Jasa Sewa Mobil

Usaha rental mobil sekilas membutuhkan modal besar. Namun siapa sangka, sebenarnya kamu bisa mengakalinya. Tanpa harus mempunyai mobil sendiri, kamu bisa bekerjasama dengan teman atau kerabat yang mempunyai mobil, dan me-listing mobil tersebut ke daftar sewa dengan perjanjian bagi hasil.

Metode penyewaan bisa bervariasi. Mulai dari harian atau mingguan, lepas kunci atau tidak. Sebagai tambahan, kamu juga bisa menambahkan jasa driver jika memungkinkan.

Jasa sewa mobil ini sendiri biasanya menjadi sangat ramai mendekati momen liburan sekolah atau hari panjang keagamaan seperti Idul Fitri dan Nataru.

15. Toko Aksesoris HP

Berbagai jenis aksesoris dan pernak- pernik HP bisa menjadi bisnis yang tidak pernah kehabisan peminat. Pasalnya, di era modern seperti ini HP sudah berjalan layaknya kebutuhan primer. Mulai dari untuk komunikasi, mencari informasi, alat dukungan belajar sekolah, hingga menjadi alat hiburan.

Berbagai produk yang bisa kamu jual antara lain casing HP, aksesoris HP, charger, anti gores, hingga voucher pulsa dan internet. Semakin lengkap produk di toko, maka semakin mudah pembeli berdatangan dan menjadi pelanggan tetap.

Kabar baiknya lagi, toko aksesoris HP merupakan salah satu peluang usaha dengan modal minim. Kamu bisa memulainya dengan toko rumahan di lokasi strategis dan etalase kaca transparan.

16. Toko Oleh- oleh dan Souvenir

Apakah kamu tinggal di tempat wisata yang ramai pengunjung? Jika iya, jangan sampai melewatkan kesempatan emas dengan membuka toko oleh- oleh dan souvenir khas daerahmu.

Dengan bermodal lokasi yang menguntungkan, oleh- oleh dan souvenir khas daerah adalah bisnis yang menarik untuk dijalankan. Setiap pembeli yang berdatangan umumnya akan membeli lebih dari satu jenis oleh- oleh dan mengajak beberapa teman. Dengan harga yang kompetitif dan produk yang berkualitas, kamu bisa meraup keuntungan yang lumayan.

Kesimpulan

Ada banyak ide usaha laris manis yang ada di sekitar kita. Beberapa bahkan dapat kita jumpai dengan mudah di depan mata dan mereka tidak pernah kehabisan pembeli.

Namun perlu digarisbawahi juga, selain ide usaha, pastikan kamu melakukan persiapan yang matang. Hindari hanya sekedar ikut- ikutan dan terbawa tren. Pada dasarnya, setiap usaha potensial juga melibatkan effort kita dalam menjalankan dengan sepenuh hati.

Jangan sampai ide bisnis sudah mentereng namun gugur karena usaha yang tidak seimbang dan pengelolaan asal- asalan. Semoga bermanfaat!

10 Tips Cerdas untuk Sukses Memulai Bisnis sebagai Pemula

10 Tips Cerdas untuk Sukses Memulai Bisnis sebagai Pemula

Memulai bisnis untuk pemula memang tidak selalu mudah. Ada yang memulai bisnis nya tanpa modal mentor dan hanya sekedar coba- coba. Tapi, ada juga yang percaya diri karena sudah mengantongi modal bacaan bisnis dan pengalaman dari berbagai referensi.

Memulai bisnis sebagai pemula membutuhkan persiapan dan perencanaan yang matang. Menggunakan llc services bisa menjadi salah satu strategi yang efektif untuk memudahkan administrasi hingga aspek legal bisnis, memungkinkan Anda fokus pada strategi dan inovasi.

Dengan trend banyaknya anak muda yang kini mulai nyemplung ke ranah bisnis e-Commerce dan startup, wajar jika sindrom ikut- ikutan ini juga menyerang siapa saja. It’s good, karena bisnis ini wajib dicoba oleh siapa pun, terutama oleh mereka yang masih muda. 

Tips Sukses Memulai Bisnis untuk Pemula Menjadi Bekal Awal

5 Hal yang Tidak Boleh Anda Lakukan Saat Memulai Bisnis
Credit: Law Donut

Memang benar siapa saja bisa memulai bisnis sebagai pemula. Namun, sebenarnya kurang bijak jika memulainya tanpa membekali diri sendiri apa- apa. Terlalu gegabah dan seperti menjatuhkan diri lebih mudah.

Agar pemula pun bisa mendapatkan awal yang baik, maka wajib hukumnya untuk membekali diri dengan beberapa keahlian dan panduan yang tepat. Berikut ini adalah 10 tips sukses bisnis untuk pemula dari Scott  Gerber, founder dari YEC and Forbes Councils, yang dapat menjadi bekal awal Anda.

1. Fokus pada Satu Peluang Bisnis

Adakah orang yang melihat temannya sukses di bidang propei lantas ikutan- ikutan nyemplung ke bisnis properti? Lalu ada temannya sukses berjualan hijab dia juga ikut- ikutan berjualan hijab, begitu seterusnya.

Kesalahan pertama, ikut kesana kesini tidak membuat Anda mengambil pelajaran berharga dari kesalahan Anda. Sebaliknya, hal ini justru membuat Anda tidak bisa memaksimalkan peluang yang ada.

Setiap orang memang memiliki kesempatan yang berbeda untuk sukses di niche bisnis tertentu. Bukan sebuah kebetulan, melainkan mengupayakan nya dengan fokus dan usaha terbaik. Sebagai pemula, bukan pilihan yang aman untuk melompat dari satu jenis bisnis ke bisnis yang lain.

Sebagai awalan, cobalah untuk fokus dan setia dengan bisnis yang Anda pilih. Optimalkan energi Anda di bisnis yang akan Anda lakukan, sebelum akhirnya Anda menganalisanya.

2. Cintai Apa yang Anda Lakukan

Penting sekali untuk mencintai apa yang kita lakukan. Karena dengan dasar ini, kita bisa melakukannya dengan sepenuh hati, bukan paksaan.

Termasuk dalam hal usaha, jika kita menggelutinya dengan sepenuh hati, kita akan mendapatkan hasil yang maksimal. Jika Anda ingin menjadi seorang pengusaha, jangan memulainya dengan asal coba- coba atau tergiur hanya karena terlihat keren dan cuan besar.

Tidak jarang, mereka yang sukses memulai bisnis sebagai pemula karena mengawalinya dari hobi dan ketertarikan. Jika kamu mempunyai hobi otomotif, kamu bisa memulainya menjual sparepart kendaraan dan perbaikan motor. Jika hobimu adalah nongkrong, cobalah untuk membuat usaha tongkrongan yang menyediakan camilan dan makanan.

3. Kuasai Materi Bisnis Anda

Di awal memulai bisnis, sangat kecil kemungkinan bisnis Anda langsung mendapatkan kepercayaan investor besar, meski tampaknya bisnis Anda cukup berbobot. Kendati begitu, kesempatan emas ini bisa muncul kapan pun juga.

Saat kesempatan datang, pastikan Anda bisa menjelaskan kepada investor tentang bisnis Anda sejelas- jelasnya. Pasalnya, tak ada investor yang akan sembarangan menaruh uang mereka di tangan orang yang tidak paham betul dengan bisnisnya.

Maka dari itu, seorang pemula sekalipun harus melatih dirinya untuk menguasai bisnis yang digelutinya.

4. Selalu Mau Belajar dari Orang Lain

Ingatlah selalu bahwa setiap orang, siapapun itu, bisa memberi Anda pelajaran yang berharga. Jadilah pribadi open minded yang selalu mau menerima pemikiran orang lain dan selalu mau belajar.

Tidak perlu malu untuk mengajak orang lain untuk berdiskusi tentang sebuah #tipsbisnis atau ide yang belum pernah digarap. Berdiskusi ide bisnis dengan mereka yang sudah berpengalaman juga akan menambah wawasan dalam mengelola dan mengembangkan bisnis. Dengan banyak berdiskusi dan belajar, Anda akan semakin matang dalam mengelola bisnismu.

5. Hidup Sederhana Dulu, Gunakan Uang dengan Bijak

Bayangkan jika usaha mulai berkembang dan taraf hidup Anda pun mulai berubah signifikan. Anda akan merasa bahwa hidup menjadi pengusaha yang berhasil memang benar- benar nikmat. Semua hal yang sebelumnya angan- angan pun sekarang bisa Anda beli dengan mudah.

Eiitssss.. jangan terlena dulu. Keberhasilan bisnis di awal sebaiknya jangan membuat Anda langsung terlena dan segera ingin berleha- leha. Kenyataannya, dunia bisnis itu penuh ketidakpastian dan bisa berubah kapan saja. Untuk itu, penting untuk mengelola uang dengan baik.

Alih- alih membelanjakan uang untuk foya- foya di awal kesuksesan untuk hal yang belum Anda butuhkan, cobalah gunakan dana surplus untuk investasi dan mengembangkan bisnis. Pastikan bisnismu stabil dalam beberapa tahun ke depan dan yakinlah waktu untuk bersenang- senang akan terasa jauh lebih nikmat nanti.

6. Jangan Takut Gagal, Belajar lah dari Kegagalanmu 

Percobaan pertama tidak selalu mulus untuk semua orang. Dunia bisnis itu sebuah tantangan yang benar- benar menguji ketahanan diri. Sebagian besar orang mengalami beberapa kali kejatuhan sebelum menemukan ritme yang tepat dan jalan yang mudah.

Dengan mempersiapkan diri lebih matang, Anda juga perlu mempersiapkan diri menghadapi kegagalan. Positif thinking tetap penting, tapi tetap siapkan diri. Berikan lah effort terbaik untuk bisnis Anda. Tapi saat ada sesuatu yang tidak berjalan sesuai keinginan,  belajar lah dari hal itu.

7. Rancang Konsep Bisnis yang Terbaik

Memiliki konsep yang jelas, menarik dan bisa dieksekusi dengan baik itu sangat penting. Seperti apa bisnis akan berjalan nanti? Bagaimana strategi marketing yang akan dijalankan? Berapa modal awal dan strategi mengatur keuangan? USP (Unique Selling Point) apa yang ingin ditonjolkan?

Selain menguasai bisnis sendiri, Anda juga wajib untuk memiliki konsep bisnis yang menarik dan ideal. Hal ini sangat penting jika Anda ingin bisa menarik minat investor di masa depan dan membuat bisnis Anda semakin besar kedepannya. Siapapun berhak memiliki bisnis yang besar, dan semuanya sering berawal dari konsep bisnis yang matang.

8. Jangan Abaikan Kesehatan demi Bisnis

Memulai bisnis memang tidak boleh setengah- setengah. Harus totalitas dan sepenuh hati. Tapi tunggu dulu, pastikan jangan sampai Anda mengabaikan kesehatan diri sendiri. Jangan sampai karena merawat bisnis kita jadi lupa merawat kesehatan kita dan malah berantakan semuanya.

Yang perlu kita sadari juga, menjaga kesehatan adalah salah kunci penting untuk bisa menjalankan bisnis dengan optimal. Saat Anda sehat, fokus, pikiran dan tenaga Anda dalam mengelola bisnis akan berada dalam performa terbaiknya.

9. Banyak Bekerja Sedikit Bicara

Tips memulai bisnis untuk pemula selanjutnya adalah banyak bekerja sedikit bicara. Speak less, Do more bisa menjadi senjata kunci agar proses belajar Anda dari pemula menjadi master berjalan dengan  lebih baik.

Dengan banyak bertindak daripada bicara, maka Anda bisa melakukan lebih banyak hal dan membuat orang langsung bisa melihat hasil kerja Anda. Anda juga menjadi lebih fokus dalam mengerjakan apa yang menjadi fokus dalam bisnis.

10. Tahu Kapan Waktunya untuk Berhenti Berusaha

Selain optimis dan terus berpikiran positif untuk melangkah maju, seorang pemula juga sebaiknya menyadari kapan waktu untuk berhenti berusaha. Pesimis?? Bukan, bukan sama sekali.

Seperti kata sebuah pepatah, seorang kapten yang bijak tidak akan mau tenggelam bersama kapalnya. Maksud dari pepatah ini, seseorang yang bijaksana adalah mereka yang tahu kapan terus berusaha dan kapan waktu untuk berhenti.

Berhenti berusaha juga bukan berarti menyerah ya. Hanya saja, dalam bisnis, ada beberapa hal yang memaksa Anda untuk berhenti dan berubah haluan setelah analisa Anda mengatakan bisnis ini tidak bisa diselamatkan lagi. Intuisi seperti ini biasanya juga tidak akan diperoleh secara instant, melainkan diperoleh seiring waktu dan pengalaman.

Sudah Siapkah untuk Memulai Bisnis Anda?

Memulai bisnis sendiri adalah impian banyak orang. Hal ini tidak semudah membalikkan telapak tangan. Mempersiapkan diri sendiri untuk terjun ke dunia bisnis membutuhkan perhitungan yang cermat agar tidak tersesat.

Untuk Anda pemula, Panda harap tips sukses memulai bisnis ini bisa memberikan wawasan dan inspirasi untuk memulai usaha Anda. Tidak dengan terburu- buru, tidak dengan asal terjun, tapi dengan memulainya dengan persiapan yang lebih baik.

Semoga bermanfaat!

Pengertian Performance Management, Tahapan & Strategi Penerapan

Pengertian Performance Management, Tahapan & Strategi Penerapan

Performance management atau manajemen kinerja memiliki peran penting untuk sebuah perusahaan mencapai keunggulan kompetitif yang terukur dan sehat. Metrik ini seringkali tidak sepopuler evaluasi kinerja yang lebih umum digunakan. Kendati begitu, perannya sangat vital dalam menaungi semua sistem terkait kinerja karyawan.

Jika Anda adalah bagian dari top manajemen atau bahkan seorang pemimpin organisasi atau perusahaan, penting sekali untuk memahami apa itu performance management/ manajemen kinerja dan manfaat yang bisa diperoleh. Menurut Panda sendiri, ini akan menjadi sebuah ulasan yang menarik.

Pengertian Performance Management/ Manajemen Kinerja

Performance management adalah proses yang dilakukan perusahaan organisasi untuk mengelola dan meningkatkan kinerja karyawan. Performance management mencakup aktivitas perencanaan, pemantauan, penilaian, pemberian umpan balik, dan pengembangan kinerja. 

Menurut Michael Armstrong, performance management adalah proses yang dirancang untuk mengintegrasikan tujuan organisasi dengan tujuan individu dan tim. Rangkaian aktivitas ini juga memastikan bahwa proses review kinerja berlaku secara kontinu.

Inti dari manajemen kinerja adalah untuk memastikan individu dan tim memberikan kontribusi optimal terhadap tujuan strategis organisasi. Performance management memungkinkan pencapaian tujuan organisasi melalui pengelolaan dan pengembangan capaian kerja individu dan tim.

Selain itu, performance management berbeda dengan performance appraisal. Performance appraisal adalah proses formal dan terstruktur untuk mengevaluasi kinerja karyawan dalam periode waktu tertentu. Performance appraisal hanya salah satu aktivitas dalam performance management. Sebaliknya, performance management mencakup aktivitas yang lebih luas seperti perencanaan sasaran kerja, coaching, dan pengembangan karyawan.

Mengapa Performance Management Penting?

Performance management sangat penting bagi perusahaan karena berbagai alasan. Pertama, performance management membantu meningkatkan produktivitas dan pertumbuhan perusahaan.

Dengan adanya sistem pengelolaan kinerja yang terstruktur, karyawan mengetahui harapan perusahaan terhadap mereka. Alhasil, ini mendorong mereka untuk meningkatkan kinerja sesuai standar yang ditetapkan. Kinerja karyawan yang meningkat akan berdampak positif pada produktivitas dan pertumbuhan bisnis secara keseluruhan.

Kedua, manajemen kinerja ini penting untuk mencapai tujuan strategis perusahaan. Melalui pengelolaan kinerja, perusahaan dapat menyelaraskan target individu karyawan dengan rencana strategis perusahaan. Misalnya dengan memberikan target penjualan tertentu kepada sales, target produksi kepada operator produksi, dan target inovasi kepada departemen riset dan pengembangan. Dengan demikian, kinerja individu dapat difokuskan untuk mendukung pencapaian tujuan jangka panjang perusahaan.

Ketiga, manajemen kinerja memberikan kejelasan ekspektasi dan umpan balik bagi karyawan. Melalui proses penilaian kinerja berkala, karyawan mengetahui seberapa baik mereka bekerja, apa yang perlu mereka perbaiki, dan bagaimana mereka dapat meningkatkan kinerja. Hal ini penting untuk meningkatkan keterlibatan dan motivasi karyawan dalam mencapai tujuan perusahaan.

Dengan demikian, penerapan manajemen kinerja yang efektif dapat memberikan dampak positif yang signifikan terhadap perusahaan. Performance management harus menjadi prioritas agar perusahaan dapat terus berkembang dan mencapai visi misinya.

Tujuan Performance Management

Performance management bertujuan untuk meningkatkan kinerja karyawan dan tim secara keseluruhan. Beberapa tujuan utama dari aktivitas ini adalah:

1. Meningkatkan Kinerja Karyawan dan Tim

Performance management memungkinkan manajer untuk memantau, mengkaji, dan meningkatkan kinerja karyawan. Dengan adanya target kerja yang jelas dan terukur, umpan balik rutin, serta pemberian penghargaan dan pelatihan yang tepat, kinerja karyawan dapat ditingkatkan secara signifikan.

2. Mengelola Talenta

Manajemen kinerja membantu mengidentifikasi karyawan berbakat dan berpotensi. Dengan mengetahui kemampuan dan minat karyawan, perusahaan dapat mengembangkan jalur karir dan program pelatihan yang sesuai untuk mengelola dan mempertahankan talenta terbaik.

3. Mengembangkan Karyawan

Evaluasi kinerja memungkinkan manajer untuk menemukan kesempatan pengembangan bagi karyawan. Perusahaan dapat meningkatkan keterampilan dan pengetahuan karyawan melalui pelatihan, penugasan proyek, atau program pengembangan karir.

4. Memotivasi Karyawan

Dengan adanya target yang menantang namun terukur, serta pemberian umpan balik dan penghargaan yang konstruktif, karyawan menjadi lebih termotivasi untuk meningkatkan kinerja dan berkembang secara profesional. Manajemen kinerja menciptakan lingkungan kerja yang mendukung untuk mendorong kinerja terbaik, sekaligus membuat karyawan bahagia di tempat kerja.

Manfaat Performance Management

Manfaat Performance Management

Sesuai dengan tujuannya, ada banyak manfaat yang perusahaan dapatkan saat merancang manajemen kinerja dengan baik. Manfaat ini meliputi : 

1. Meningkatkan Produktivitas dan Kinerja Karyawan

Dengan adanya sistem pengelolaan kinerja yang baik, perusahaan dapat mengukur dan memantau kinerja karyawan secara berkala. Hal ini memungkinkan manajer untuk memberikan umpan balik yang konstruktif kepada karyawan tentang kekuatan dan kelemahan mereka. Umpan balik ini sangat penting untuk membantu karyawan meningkatkan kinerjanya.  

2. Mengurangi Tingkat Turnover Karyawan

Dengan adanya target dan harapan kinerja yang jelas, karyawan merasa diperhatikan dan dihargai. Manajer dapat secara proaktif mengidentifikasi masalah kinerja dan memberikan bantuan yang karyawan perlukan. Hal ini menciptakan lingkungan kerja yang positif dan membuat karyawan betah bekerja di perusahaan.

3. Meningkatkan Kepuasan Kerja Karyawan

Dengan adanya penilaian kinerja yang adil dan transparan, karyawan merasa diperlakukan secara adil. Mereka juga memiliki kesempatan untuk didengar dan berdiskusi tentang harapan perusahaan terhadap kinerja mereka. Kepuasan kerja yang tinggi berdampak positif terhadap motivasi dan produktivitas karyawan.

4. Perbaikan Berkelanjutan untuk Perusahaan

Data kinerja karyawan yang dikumpulkan secara rutin dapat digunakan untuk mengidentifikasi kesenjangan kinerja. Perusahaan kemudian dapat merancang program pelatihan atau pengembangan yang diperlukan untuk menutupi kesenjangan tersebut.

Dengan demikian, performance management mendorong perbaikan yang berkelanjutan baik pada level individu karyawan maupun organisasi secara keseluruhan.

Tahapan Performance Management

Performance management merupakan proses yang berkelanjutan yang terdiri dari beberapa tahapan, diantaranya:

1. Perencanaan Kerja dan Penentuan Tujuan  

Tahap pertama dalam manajemen kinerja adalah perencanaan kerja dan penentuan tujuan. Pada tahap ini, manajer dan karyawan menetapkan target, standar, dan harapan kinerja untuk periode tertentu. Tujuan dan target kerja harus spesifik, terukur, dapat tercapai, realistis, dan terikat waktu. Tujuan kerja ini nantinya akan berfungsi sebagai tolak ukur untuk mengevaluasi kinerja karyawan.

2. Pemantauan Kinerja

Setelah periode kerja dimulai, manajer melakukan pemantauan kinerja karyawan secara berkala. Pemantauan kinerja dapat berjalan melalui observasi langsung, diskusi informal, laporan kemajuan, dan metode lainnya. Pemantauan memungkinkan manajer untuk memberikan umpan balik dan bimbingan serta memastikan karyawan tetap on-track dalam mencapai tujuan.

3. Review Kinerja Berkala

Review kinerja adalah pertemuan formal antara manajer dan karyawan untuk membahas kinerja karyawan. Aktivitas ini dapat berlangsung setiap 6 bulan atau 1 tahun sekali. Pada review, manajer dan karyawan mendiskusikan capaian, tantangan, dan peluang pengembangan karyawan. Hasil review dicatat untuk menjadi acuan evaluasi kinerja di akhir periode.

4. Evaluasi Kinerja 

Tahap terakhir adalah evaluasi kinerja. Di tahapan ini, para manajer secara menyeluruh menilai kinerja karyawan berdasarkan pencapaian tujuan yang telah ditetapkan. Evaluasi biasanya mempertimbangkan kuantitas, kualitas, ketepatan waktu, kemampuan teknis, dan perilaku kerja karyawan.

Hasil evaluasi berguna untuk pengambilan keputusan terkait promosi, kenaikan gaji, pelatihan, dan aspek pengembangan karier lainnya. Evaluasi kinerja dapat meningkatkan akuntabilitas dan mendorong perbaikan secara berkelanjutan.

Pihak yang Terlibat dalam Performance Management

Dalam proses performance management, ada beberapa pihak yang terlibat, antara lain:

1. Karyawan

Karyawan atau staff adalah pihak utama yang terlibat dalam performance management. Staff bertanggung jawab untuk menjalankan tugas dan tanggung jawabnya sesuai ekspektasi perusahaan. Karyawan juga berperan dalam menentukan tujuan dan target kinerjanya bersama atasan. Selain itu, karyawan berkewajiban untuk terus meningkatkan kinerjanya melalui feedback yang mereka peroleh.

2. Atasan Langsung

Atasan langsung memiliki peran penting dalam memantau, menilai, dan memberikan feedback kinerja karyawan. Tugas atasan langsung antara lain meliputi :

  • Menetapkan ekspektasi kinerja yang jelas kepada bawahan.
  • Memberikan coaching dan feedback secara rutin kepada karyawan.
  • Melakukan review kinerja secara berkala. 
  • Memberikan penilaian yang objektif terhadap kinerja karyawan.

3. HR/ Tim Performance Management

Departemen HR dan tim performance management memfasilitasi dan mengkoordinasikan seluruh proses manajemen kinerja di perusahaan. Mereka memastikan standar dan prosedur penilaian kinerja berjalan dengan konsisten dan adil. HR juga berperan dalam pelatihan manajer untuk melakukan penilaian dengan baik.

4. Top Manajemen  

Top manajemen bertanggung jawab untuk meninjau dan menyetujui proses manajemen kinerja secara keseluruhan. Mereka terlibat dalam menentukan tujuan dan sasaran organisasi yang kemudian turun ke setiap departemen dan karyawan. Top manajemen juga melakukan evaluasi apakah strategi ini memberikan hasil dan dampak positif sesuai harapan.

Strategi Menerapkan Performance Management

Performance management yang efektif membutuhkan perencanaan dan implementasi yang matang dari organisasi. Beberapa strategi utama yang dapat perusahaan lakukan untuk menerapkan manajemen kinerja dengan sukses antara lain :

1. Komunikasi yang Jelas

Komunikasi yang jelas dan terbuka antara karyawan dan manajer sangat penting. Tujuan, harapan kinerja, umpan balik dan area pengembangan perlu didiskusikan secara rutin. Dengan komunikasi yang baik, karyawan mengerti apa yang perusahaan harapkan dari mereka.

2. Pelatihan untuk Manajer 

Manajer memainkan peran kunci dalam performance management. Mereka perlu pelatihan cara memberikan umpan balik yang konstruktif, menetapkan tujuan, dan memimpin penilaian kinerja. Pelatihan juga membantu mereka mengembangkan keterampilan coaching dan komunikasi.

3. Integrasi dengan HR Lainnya

Performance management perlu selaras dengan inisiatif HR lain seperti perekrutan, pelatihan dan pengembangan, kompensasi, dan retensi karyawan. Integrasi ini memastikan semua sistem dan proses mendukung tujuan organisasi. 

4. Tools Performance Management yang Tepat

Teknologi seperti perangkat lunak manajemen kinerja dapat membantu otomasi dan melacak tujuan, umpan balik, penilaian dan data kinerja. Memilih tools yang tepat penting untuk mendukung proses secara efisien.

5. Evaluasi dan Perbaikan Berkelanjutan

Organisasi perlu secara rutin meninjau dan mengevaluasi proses manajemen kinerja mereka untuk memastikan ini tetap efektif. Strategi ini juga membutuhkan pembaruan berkala berdasarkan umpan balik karyawan dan kebutuhan bisnis. Perbaikan dan penyempurnaan berkelanjutan penting untuk mengoptimalkan sistem.

Kesimpulan

Performance management adalah proses yang organisasi atau perusahaan lakukan ntuk mengelola dan meningkatkan kinerja karyawan. Strategi ini meliputi penetapan tujuan, penilaian kinerja, pemberian umpan balik, coaching dan pengembangan karyawan. 

Tujuan utama dari strategi ini adalah untuk memastikan karyawan mencapai standar kinerja sesuai harapan perusahaan dan terus meningkatkan kemampuan mereka. Untuk berjalan efektif, strategi ini membutuhkan dukungan yang berkualitas dari pimpinan, adanya pelatihan, dan penyelarasan dengan budaya perusahaan.

Secara keseluruhan, performance management sangat penting untuk pertumbuhan perusahaan dan pengembangan karyawan. Dengan menerapkan manajemen kinerja yang baik, perusahaan dapat meningkatkan produktivitas dan mencapai tujuannya.

Apa itu Time to Market (TTM) & Strategi Ampuh Menerapkannya

Apa itu Time to Market (TTM) & Strategi Ampuh Menerapkannya

Strategi Time to Market (TTM) yang efektif menjadi kunci penting keberhasilan perusahaan dalam peluncuran produk. Dengan timing yang tepat, mulai dari konsepsi produk hingga peluncuran ke market, perusahaan bisa mendapatkan keunggulan kompetitif dan mendapat perhatian audiens.

Itulah mengapa penting bagi perusahaan untuk merancang strategi Time to Market ini dengan tepat.

Pengertian Time to Market (TTM)

Time to Market (TTM) merupakan istilah yang digunakan untuk mengukur lamanya waktu yang dibutuhkan sejak permulaan pengembangan sebuah produk hingga produk tersebut diluncurkan ke pasar.

Secara sederhana, pengertian Time to Market adalah rentang waktu yang dibutuhkan mulai dari proses riset, pengembangan, proses produksi hingga peluncuran produk ke pasar. Semakin singkat TTM, maka semakin baik, karena berarti produk bisa segera konsumen nikmati.

Tujuan utama dari TTM adalah mempercepat waktu rilis produk baru agar bisa lebih dulu memenuhi kebutuhan konsumen dan meningkatkan keunggulan kompetitif perusahaan. Dengan TTM yang singkat, perusahaan bisa menjadi yang pertama memperkenalkan produk terbaru di pasar.

Manfaat Time to Market (TTM)

Beberapa manfaat yang dengan menerapkan strategi TTM yang efektif untuk perusahaan, antara lain:

  • Meningkatkan pendapatan dan pangsa pasar karena produk baru bisa segera dipasarkan.
  • Mendapatkan umpan balik cepat dari konsumen terkait produk baru. 
  • Meningkatkan kepuasan dan loyalitas konsumen.
  • Memperkuat citra dan reputasi perusahaan sebagai inovator.
  • Mendapatkan keuntungan kompetitif di pasar dengan meluncurkan produk terlebih dahulu.

Dengan memahami definisi, tujuan dan manfaat TTM, perusahaan dapat menyusun strategi yang tepat untuk mempercepat waktu rilis produk baru ke pasar.

Jenis Time to Market

Time to market (TTM) dapat dikategorikan menjadi beberapa jenis berdasarkan seberapa besar perubahan yang produk lakukan. Berikut adalah jenis-jenis time to market:

1. Incremental TTM

Incremental TTM merujuk pada pengembangan produk secara bertahap melalui serangkaian perubahan kecil. Tujuannya adalah memperbarui fitur produk yang sudah ada tanpa merubah secara drastis. Contohnya seperti keluaran iPhone baru setiap tahun dengan tambahan fitur minor.

2. Radical TTM 

Radical TTM mengacu pada pengembangan produk melalui perubahan besar pada sebagian desain atau fitur. Misalnya penambahan kamera ganda pada ponsel. Radikal TTM masih menggunakan teknologi yang sudah ada namun menggunakan cara baru dalam penerapannya.

3. Breakthrough TTM

Breakthrough TTM merupakan pengembangan produk yang sama sekali baru berdasarkan teknologi baru. Produk tersebut belum pernah ada sebelumnya di pasar. Contoh breakthrough TTM adalah peluncuran telepon pintar pertama berbasis Android.

4. New Product TTM

New product TTM adalah jenis time to market di mana perusahaan mengembangkan produk yang benar-benar baru di luar lini produk yang sudah ada. Misalnya perusahaan mainan yang membuat produk elektronik. New product TTM paling berisiko tinggi karena memerlukan pengembangan produk dari nol.

Strategi Merancang Time to Market (TTM)

Untuk menerapkan strategi Time to Market yang efektif, perusahaan dapat membaginya ke dalam beberapa strategi yang terkonsep secara menyeluruh. Mulai dari pemahaman terhadap kebutuhan pasar, strategi pengembangan produk, proses produksi, strategi peluncuran produk hingga evaluasi pasca peluncuran.

1. Strategi Memahami Pasar

Salah satu kunci sukses menerapkan time to market yang efektif adalah dengan lebih dulu memahami pasar sasaran produk. Beberapa strategi yang dapat perusahaan lakukan antara lain:

1.1 Riset Pasar

Lakukan riset pasar yang komprehensif untuk mengetahui potensi permintaan, tren dan preferensi konsumen terhadap produk yang akan diluncurkan. Kumpulkan data dan wawancara calon konsumen untuk memahami kebutuhan mereka. Riset pasar akan memberikan informasi berharga tentang peluang pasar bagi produk baru.

1.2 Analisis Kompetitor 

Selain memahami konsumen, pelajari juga produk dan strategi para kompetitor. Analisis ini penting untuk mengetahui keunggulan dan kelemahan produk kompetitor, sehingga dapat dijadikan pembelajaran dalam merancang produk dan strategi pemasaran yang lebih baik.

1.3 Survei Pelanggan

Lakukan survei kepada pelanggan kompetitor untuk mendapatkan masukan langsung tentang produk pesaing. Temukan kelemahan produk kompetitor berdasarkan pengalaman pelanggan, sehingga dapat dijadikan peluang untuk mengembangkan produk yang lebih baik.

2. Strategi Pengembangan Produk

Pengembangan produk adalah tahap penting dalam proses mengurangi time to market. Beberapa strategi yang dapat perusahaan lakukan adalah:

2.1 Brainstorming

Brainstorming dilakukan untuk mengumpulkan sebanyak mungkin ide dan gagasan terkait produk baru. Aktivitas ini bisa melibatkan tim internal perusahaan atau bahkan pelanggan. Brainstorming yang efektif adalah brainstorming tanpa filter, di mana semua ide menjadi bahan diskusi tanpa ada yang ditolak di awal.

2.2 Prototyping 

Setelah tahap brainstorming, ide-ide terbaik kemudian dibuat menjadi prototipe atau purwarupa. Tujuan prototyping adalah untuk mewujudkan ide agar bisa dievaluasi lebih lanjut. Prototipe bisa dalam bentuk gambar, model 3D, atau bahkan produk yang sudah jadi tapi masih kasar. Prototyping memungkinkan pengujian dan perbaikan produk sebelum diproduksi massal.

2.3 Validasi Produk

Validasi produk penting untuk memastikan produk baru sesuai dengan kebutuhan pelanggan. Validasi bisa dilakukan dengan survei, focus group, uji coba lapangan, dan metode lainnya. Dengan adanya proses ini, perusahaan dapat mengidentifikasi kelemahan produk sehingga bisa diperbaiki sebelum diluncurkan ke pasar. Validasi produk yang komprehensif dapat mempersingkat waktu peluncuran produk ke pasar.

3. Strategi Proses Produksi

Salah satu kunci sukses menerapkan time to market adalah mengoptimalkan proses produksi. Beberapa strategi yang bisa dalam proses ini meliputi :

3.1 Otomatisasi 

Otomatisasi proses produksi sangat penting untuk mempercepat waktu produksi. Misalnya dengan menggunakan mesin-mesin otomatis, artificial intelligence, robotika, dan teknologi control system. Otomatisasi bisa mengurangi human error, meningkatkan konsistensi kualitas, dan tentunya mempersingkat waktu produksi.

3.2 Lean Manufacturing

Prinsip lean manufacturing adalah meminimalkan waste dan mengoptimalkan value added activity dalam proses produksi. Dengan menerapkan lean manufacturing, perusahaan bisa mengurangi pemborosan waktu, tenaga, dan sumber daya dalam proses produksi.

Beberapa teknik lean manufacturing yang bisa diterapkan antara lain 5S (sort, set, shine, standardize, sustain), kaizen, just-in-time production, value stream mapping, dan lain-lain.

3.3 Supply Chain Optimization 

Mengoptimalkan rantai pasokan (supply chain) juga penting untuk mempercepat time to market. Misalnya dengan menjalin kerja sama yang erat dengan vendor dan supplier agar bahan baku cepat tersedia. Menggunakan sistem persediaan just-in-time. Atau menerapkan vendor managed inventory dimana pemasok yang mengelola persediaan di gudang pelanggan.

Dengan supply chain yang optimal, maka semua komponen yang dibutuhkan untuk produksi bisa langsung tersedia sehingga proses produksi berjalan lancar dan cepat.

4. Strategi Peluncuran Produk 

Salah satu kunci sukses penerapan time to market adalah memiliki strategi peluncuran produk yang tepat. Beberapa hal yang perlu perusahaan perhatikan dalam strategi ini antara lain:

4.1 Rencana Pemasaran

  • Buat rencana pemasaran yang matang agar produk dapat cepat dikenal oleh target pasar. Fokuskan pada kegiatan promosi dan iklan di platform digital karena lebih fleksibel dan praktis.  
  • Siapkan tim pemasaran yang solid untuk eksekusi strategi promosi. Mereka harus paham betul positioning dan unique selling point (USP) produk.
  • Alokasikan anggaran pemasaran yang cukup besar untuk kegiatan seperti iklan digital, optimasi mesin pencari, dan konten pemasaran (content marketing). Ini penting agar produk cepat viral di pasar.

4.2 Membangun Buzz

  • Bangun buzz dan antusiasme sebelum peluncuran produk lewat teaser campaigns di media sosial. Ini penting untuk meningkatkan awareness.
  • Libatkan influencer dan KOL dalam industri untuk mencoba produk sebelum diluncurkan. Mereka bisa membantu menyebarkan buzz dengan review positif.
  • Rilis press kit ke media massa terkait profil produk dan keunggulannya. Harapannya liputan media bisa meningkatkan kredibilitas di mata calon konsumen.

4.3 Kampanye Pra-Peluncuran 

  • Lakukan pre-order atau reservasi produk sebelum peluncuran agar ada demand yang terbangun. Ini juga memudahkan perkiraan awal penjualan.
  • Buat event peluncuran produk yang meriah dengan mengundang calon konsumen dan mitra bisnis. Ini momentum bagus untuk demo produk secara langsung.
  • Bagikan free sample produk ke calon konsumen terpilih untuk mendapatkan testimoni awal. Feedback dari mereka bisa menjadi bahan evaluasi sebelum peluncuran penuh.

Dengan strategi peluncuran yang tepat, produk baru lebih cepat diterima pasar sehingga time to market berjalan optimal. Hal ini tentu sangat penting dalam memenangkan persaingan di era disrupsi digital saat ini.

5. Strategi Evaluasi Pasca-Peluncuran

Setelah produk diluncurkan, perusahaan perlu melakukan evaluasi pasca-peluncuran untuk menilai keberhasilan strategi time to market yang perusahaan terapkan. Hal ini meliputi :

5.1 Review Penjualan

  • Mengkaji pencapaian target penjualan yang perusahaan tetapkan sebelum peluncuran produk. Apakah penjualan sesuai ekspektasi atau jauh di bawah target?
  • Membandingkan dengan produk pesaing. Apakah penjualan produk lebih tinggi atau lebih rendah dari produk pesaing?
  • Menganalisis tren penjualan mingguan atau bulanan. Apakah terjadi peningkatan atau penurunan dari waktu ke waktu?

5.2  Umpan Balik Pelanggan

  • Melakukan survei kepuasan pelanggan untuk mendapatkan umpan balik secara langsung. 
  • Mengumpulkan testimoni dan ulasan produk di media sosial atau platform ulasan. 
  • Mencatat dan menganalisis keluhan yang masuk ke customer service.

5.3 Analisis Laba Rugi

  • Menganalisis laba rugi produk dengan memperhitungkan biaya produksi, biaya promosi, dan pendapatan dari penjualan.
  • Membandingkan dengan perkiraan laba rugi sebelum peluncuran. Apakah sesuai perhitungan atau tidak?
  • Menghitung berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk break even point (BEP).

Dengan melakukan evaluasi ini, perusahaan bisa mengetahui apakah strategi time to market sudah berhasil optimal atau perlu penyesuaian untuk peluncuran produk berikutnya.

Contoh Studi Kasus

Berikut adalah beberapa contoh studi kasus penerapan time to market pada perusahaan:

1. Studi Kasus Perusahaan Teknologi

Perusahaan teknologi biasanya berpacu dengan waktu untuk meluncurkan produk terbaru agar tetap kompetitif di pasar. Misalnya Apple, mereka terkenal dengan kecepatannya dalam mengembangkan dan meluncurkan iPhone setiap tahunnya.

Apple melakukan riset pasar secara menyeluruh untuk memahami kebutuhan dan preferensi konsumen. Mereka juga mempercepat proses pengembangan dan produksi dengan menggunakan supplier yang andal.

Strategi peluncuran produk Apple biasanya dimulai beberapa bulan sebelum peluncuran lewat teaser dan rumor untuk membangkitkan hype. Ini membantu meningkatkan awareness dan demand saat peluncuran.

Evaluasi pasca-peluncuran juga rutin dilakukan untuk mengumpulkan feedback dari pengguna yang bisa menjadi input pengembangan produk berikutnya.

2. Studi Kasus Perusahaan FMCG

Perusahaan FMCG (Fast Moving Consumer Goods) seperti Unilever dan P&G harus cepat merespons preferensi dan kebutuhan konsumen yang selalu berubah. Mereka rutin melakukan riset pasar untuk mengidentifikasi tren terbaru.

Misalnya saat tren perawatan diri alami sedang naik daun, P&G segera mengembangkan lini perawatan rambut alami Pantene Pro-V Botanical. Mereka bekerja sama dengan supplier bahan alami terpercaya untuk mempercepat proses produksi.

Strategi peluncuran melibatkan sampling produk dan iklan di berbagai platform. Pasca-peluncuran, performa produk terus dipantau lewat survei dan panel konsumen. Feedback yang didapat bisa menjadi masukan untuk perbaikan produk maupun ide produk baru.

Tantangan Dalam Penerapan TTM

Penerapan TTM bukanlah hal yang mudah, terdapat beberapa tantangan yang harus perusahaan hadapi dalam menerapkannya:

1. Biaya Tinggi

Mengukur dan mempersingkat waktu peluncuran produk ke pasar membutuhkan investasi yang besar. Perusahaan perlu mengeluarkan dana lebih untuk riset pasar, pengembangan produk, peningkatan kapasitas produksi, serta aktivitas promosi. Tidak semua perusahaan mampu menanggung biaya tinggi ini.

2. Ketidakpastian Pasar

Sulit memprediksi preferensi dan perilaku konsumen di masa depan. Terkadang perusahaan sudah mengembangkan produk yang dianggap sesuai dengan kebutuhan pasar. Namun, ternyata respon konsumen berbeda setelah produk diluncurkan. Hal ini tentu menjadi risiko bagi perusahaan.

3. Perencanaan yang Buruk

Perencanaan dan eksekusi yang buruk dapat menggagalkan implementasi TTM. Jika perusahaan tidak melakukan riset pasar, perencanaan produk, dan penjadwalan yang matang, maka waktu peluncuran produk bisa molor dan tidak tepat sasaran.

Dengan memahami tantangan-tantangan ini, perusahaan dapat menyiapkan langkah-langkah untuk mengurangi risiko dan menjamin keberhasilan implementasi TTM.

Kesimpulan

Time to market (TTM) merupakan metrik penting yang mengukur lamanya waktu mulai dari tahap pengembangan produk hingga produk tersebut diluncurkan ke pasar. Dengan menerapkan strategi TTM yang tepat, perusahaan dapat mempercepat proses pengembangan dan peluncuran produk baru.

Berikut adalah ringkasan poin-poin penting terkait TTM :

  • Strategi utama untuk menerapkan TTM yang efektif antara lain memahami pasar dan kebutuhan pelanggan, pengembangan produk iteratif, optimasi proses produksi, serta peluncuran dan evaluasi pasca-peluncuran produk.  
  • Studi kasus sukses menerapkan TTM antara lain Samsung dengan Galaxy Fold, dan Tesla dengan kendaraan listriknya.
  • Tantangan utama penerapan TTM adalah biaya yang tinggi, keterbatasan sumber daya, serta kurangnya fleksibilitas organisasi.

Adapun saran untuk menerapkan TTM secara efektif antara lain:

  • Lakukan riset pasar dan analisis kebutuhan pelanggan secara berkala
  • Terapkan pendekatan desain iteratif dan prototype cepat 
  • Otomasi dan optimasi proses produksi 
  • Rencanakan strategi peluncuran dan promosi matang
  • Lakukan evaluasi dan perbaikan terus-menerus pasca peluncuran produk
  • Tingkatkan kolaborasi lintas departemen dan fleksibilitas organisasi

Dengan menerapkan strategi TTM yang tepat, perusahaan dapat meningkatkan keunggulan kompetitif dan meraih kesuksesan dengan produk barunya.

Growth Mindset Adalah, Manfaat, Contoh & Cara Mengembangkan

Growth Mindset Adalah, Manfaat, Contoh & Cara Mengembangkan

Karena pentingnya growth mindset ini, banyak CEO perusahaan yang menghimbau HR mereka agar merekrut calon karyawan yang mempunyai kriteria ini. Memang apa sih growth mindset dan mengapa ini menjadi kriteria yang penting?

Bicara tentang skill, technical skill yang mumpuni saja ternyata tidak cukup. Kehadiran growth mindset atau pola pikir berkembang pada seseorang adalah nilai plus untuk menghadapi berbagai tantangan ke depan.

Di artikel kali ini, Panda akan mengulas secara mendalam tentang apa itu Growth Mindset, manfaat dan cara penerapannya.

Pengertian Growth Mindset/ Pola Pikir Bertumbuh adalah

Growth mindset atau Pola Pikir Berkembang/ Pola Pikir Bertumbuh adalah pola pikir atau sikap mental yang percaya bahwa kemampuan seseorang dapat berkembang melalui kerja keras, belajar dari kesalahan, dan ketekunan. Mindset ini berfokus pada proses belajar, bukan pada hasil akhir semata.

Carol S. Dweck, seorang psikolog dari Universitas Stanford adalah sosok pertama yang memperkenalkan pola pikir ini. Ia membedakan growth mindset dengan fixed mindset atau pola pikir statis.

Orang dengan fixed mindset percaya bahwa kemampuan seseorang sudah ditentukan sejak lahir dan sulit untuk diubah. Mereka cenderung menghindari tantangan karena takut gagal dan merasa tidak nyaman jika harus belajar keterampilan baru.

Sebaliknya, orang dengan growth mindset percaya bahwa kecerdasan dapat diasah. Mereka tidak takut gagal dan justru menganggap kesalahan sebagai peluang untuk belajar. Selain itu, mereka juga lebih menghargai proses daripada hasil akhir.

Growth mindset membantu seseorang mengembangkan sikap positif terhadap belajar dan meraih prestasi lebih tinggi. Inilah mengapa growth mindset sangat penting, terutama di era penuh inovasi dimana artificial intelligence dan metaverse akan menjadi ‘makanan sehari- hari’ kita.

Manfaat Growth Mindset  

Pola Pikir Berkembang memiliki banyak manfaat positif yang dapat dirasakan oleh siapa saja yang menerapkannya. Berikut beberapa manfaat dari pola pikir bertumbuh :

1. Meningkatkan Motivasi dan Semangat

Dengan growth mindset, seseorang akan lebih termotivasi untuk terus belajar dan berkembang. Mereka tidak akan berpikir bahwa kemampuan mereka statis dan sulit berkembang.

Sebaliknya, mereka yakin bahwa dengan usaha dan latihan, kemampuan apapun bisa ditingkatkan secara signifikan. Keyakinan ini membuat mereka lebih bersemangat dalam menghadapi tantangan dan terus belajar hal baru.

2. Membuka Diri Terhadap Tantangan dan Kegagalan

Orang dengan pola pikir bertumbuh tidak takut menghadapi tantangan yang berat atau bahkan kegagalan. Mereka menganggap itu semua sebagai bagian dari proses pembelajaran yang akan membuat mereka semakin maju. Di mata mereka, kegagalan adalah feedback berharga untuk bisa meningkatkan diri. Kegagalan bukan lah akhir dari segalanya.

3. Meningkatkan Kreativitas

Pola Pikir Bertumbuh membuat seseorang lebih terbuka dan kreatif dalam memecahkan masalah. Mereka berani bereksperimen dan berpikir di luar kebiasaan tanpa takut salah. Dengan demikian, growth mindset dapat memicu munculnya ide-ide brilian dan inovasi yang dapat bermanfaat bagi banyak orang.

Ciri-Ciri Orang dengan Growth Mindset

Orang yang memiliki growth mindset biasanya memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

1. Tidak Takut Gagal dan Belajar dari Kesalahan

Orang dengan growth mindset tidak takut gagal dan justru menganggap kegagalan sebagai peluang untuk belajar. Mereka menyadari bahwa kegagalan adalah bagian dari proses pembelajaran dan tidak menghindari kegagalan.

Para pemilik pola pikir bertumbuh ini justru tertantang untuk bangkit kembali setelah gagal. Mereka berani mencoba lagi dengan cara yang berbeda setelah gagal di percobaan sebelumnya. 

2. Senang Mencoba Hal Baru

Orang dengan growth mindset senang mencoba hal-hal baru meskipun belum tentu berhasil. Mereka tidak takut untuk keluar dari zona nyaman dan menjajaki hal-hal di luar kemampuan saat ini.

Dengan mencoba hal baru, para growth mindseter dapat memperluas wawasan, keterampilan, dan kemampuannya. Keinginan kuat untuk terus belajar dan berkembang inilah yang mendorongnya untuk terus mencoba hal-hal baru.

3. Berani Mengambil Risiko

Orang dengan growth mindset berani mengambil risiko untuk mencapai tujuan jangka panjang. Mereka tidak takut untuk memulai usaha baru meskipun belum tentu sukses. 

Pemilik pola pikir bertumbuh ini juga berani keluar dari zona nyaman dan mencoba strategi baru meskipun berisiko gagal. Bagi mereka, mengambil risiko adalah cara untuk mencapai pertumbuhan dan perkembangan diri.

Contoh Sikap Growth Mindset

Contoh sikap growth mindset

Mereka yang memiliki growth mindset terlihat dari sikap tertentu yang membedakannya dengan orang yang memiliki fixed mindset. Berikut adalah beberapa contoh sikap yang umumnya mereka tunjukkan :

1. Bangkit dari Kegagalan

Seperti yang Panda ungkapkan di atas, individu dengan growth mindset tidak takut menghadapi kegagalan dan tantangan. Mereka justru menganggap kegagalan sebagai peluang untuk terus belajar dan berkembang.

Ketika menghadapi kegagalan, mereka tidak menyerah begitu saja, tetapi berusaha bangkit lagi dengan pendekatan dan strategi yang lebih baik. Bagi mereka kegagalan bukanlah akhir dari segalanya, tetapi awal untuk memulai lagi dengan cara yang lebih cerdas.

2. Terbuka Terhadap Umpan Balik

Orang dengan pola pikir bertumbuh cenderung terbuka terhadap umpan balik dan kritik dari orang lain. Mereka menganggap umpan balik sebagai kesempatan untuk introspeksi diri dan memperbaiki kelemahan yang masih dimiliki. Bagi mereka, umpan balik adalah cara agar bisa terus belajar dan berkembang menjadi lebih baik.

3. Tidak menyerah

Ketika menghadapi tantangan, orang dengan growth mindset tidak cepat menyerah. Mereka gigih dan tekun berusaha mengatasi tantangan dengan mencoba strategi dan pendekatan baru.

Sikap tidak mudah menyerah ini memungkinkan mereka untuk terus maju dan akhirnya mampu mencapai tujuan. Rasa ingin tahu dan dorongan untuk terus belajar membuat mereka pantang menyerah.

Cara Mengembangkan Growth Mindset

Siapapun punya kesempatan untuk mengembangkan mentalitas growth mindset. Berikut beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mengembangkan pola pikir bertumbuh :

1. Tetapkan Tujuan Pertumbuhan 

Salah satu kunci utama mengembangkan mindset ini adalah dengan menetapkan tujuan yang berfokus pada pertumbuhan, bukan hasil akhir. Misalnya, tujuan untuk terus belajar dan meningkatkan kemampuan, bukan sekadar mendapatkan nilai bagus. Dengan tujuan pertumbuhan, kita lebih terbuka untuk belajar dari kegagalan.

2. Terima Tantangan

Jangan takut mengambil tantangan dan keluar dari zona nyaman. Tantangan membantu kita belajar keterampilan dan mindset baru. Jika selalu menghindari tantangan, kita akan sulit berkembang. Hadapi tantangan dengan semangat belajar. 

3. Belajar dari Kritik

Jangan jadikan kritik sebagai serangan pribadi, tapi sebagai umpan balik untuk berkembang. Dengarkan kritik dengan terbuka, teliti kebenarannya, dan gunakan untuk memperbaiki diri. Kritik membangun dari orang lain bisa mempercepat perkembangan kita.

4. Merubah Pola Pikir Tetap

Merea yang berpikiran bertumbuh tahu kemampuan bukan sesuatu yang statis tapi dapat berkembang. Merubah pola pikir tetap dengan percaya bahwa kecerdasan dan bakat dapat ditumbuhkan dengan belajar dan latihan yang tekun. Kesulitan sementara bukan tanda kita tidak bisa, tapi tantangan untuk terus maju.

Dengan menerapkan cara-cara di atas, kita dapat mengembangkan pola pikir bertumbuh dan meraih potensi tertinggi.

Strategi Menerapkan Growth Mindset 

Strategi merupakan kunci sukses menanamkan growth mindset. Berikut beberapa strategi yang dapat kita gunakan untuk menumbuhkan pola pikir ini :

1. Mulai dari Hal Kecil

Perubahan tidak instan, butuh proses dan komitmen jangka panjang. Apapun bentuk perubahan yang ingin dicapai, mulailah dari hal kecil dan konsisten.

Jangan memaksakan perubahan besar dan radikal sekaligus. Misalnya, jika memiliki tujuan belajar sesuatu, mulailah dengan meluangkan 15 menit saja setiap hari untuk belajar.

2. Terapkan Self-Talk Positif

Perkataan diri sendiri berpengaruh besar terhadap sikap dan motivasi. Latihlah dirimu untuk melihat tantangan dari sudut positif dan optimis.

Hindari self-talk negatif yang memicu mindset statis. Terapkan afirmasi positif seperti “Saya bisa melakukan ini jika terus belajar dan berlatih”, “Saya mampu mencapai tujuan ini jika pantang menyerah”.  

3. Temukan Mentor dan Komunitas

Dukungan dari mentor dan teman seperjuangan sangat membantu. Diskusikan tujuan, tantangan, dan perkembangan dengan mentor yang lebih berpengalaman. Bergabung dengan komunitas positif yang memiliki visi serupa juga dapat memacu semangat untuk terus berkembang. Saling berbagi pengalaman dan memberi umpan balik konstruktif satu sama lain.

Kiat Menerapkan Growth Mindset di Tempat Kerja

Growth mindset sangat penting untuk diterapkan di tempat kerja agar karyawan dapat terus berkembang dan perusahaan dapat maju. Berikut adalah beberapa kiat untuk menerapkan mindset bertumbuh di tempat kerja :

1. Beri Apresiasi

Berikan apresiasi dan penghargaan kepada karyawan atas usaha dan kerja keras mereka, bukan hanya hasil akhirnya. Ini akan memotivasi mereka untuk terus belajar dan mengembangkan diri. 

2. Dorong Karyawan Ambil Risiko dan Tantangan

Beri kesempatan karyawan untuk mengambil tugas dan proyek yang menantang, meskipun ada risiko kegagalan. Tindakan ini akan mendorong mereka keluar dari zona nyaman. 

3. Jadikan Kegagalan sebagai Pembelajaran

Jangan menghukum atau memarahi karyawan jika mereka gagal. Alih-alih, dorong diskusi terbuka tentang apa yang bisa dipetik dari kegagalan tersebut. 

4. Fokus pada Proses, Bukan Hasil

Apresiasi usaha dan proses pekerjaan karyawan, bukan hanya fokus pada hasil akhir. Proses yang dilalui juga penting untuk pertumbuhan dan pembelajaran.

5. Tumbuhkan Budaya Saling Mendukung

Ciptakan lingkungan kerja yang saling mendukung dan bukan kompetitif. Ini akan mendorong karyawan untuk saling membantu ketimbang saling menjatuhkan. 

6. Beri Kesempatan Pengembangan Diri

Sediakan pelatihan, lokakarya, dan kesempatan bagi karyawan untuk terus mengasah keterampilan dan mengembangkan diri. Aktivitas akan cukup efektif menumbuhkan growth mindset secara berkelanjutan.

7. Berikan Umpan Balik Positif

Berikan umpan balik yang membangun dan solusi ketika karyawan memiliki kekurangan, bukan kritik yang menjatuhkan. 

Dengan menerapkan kiat-kiat di atas, pola pikir ini dapat tertanam dan berkembang di tempat kerja. Karyawan akan termotivasi untuk terus belajar dan berkembang.

Kiat Menerapkan Growth Mindset untuk Orang Tua 

Orang tua memegang peranan penting dalam membentuk mindset anak-anak mereka. Dengan menerapkan growth mindset pada diri sendiri dan menggunakannya pada anak sejak dini, orang tua dapat membantu anak mengembangkan kemampuan dan potensi secara optimal.

Berikut adalah beberapa kiat bagi orang tua untuk menerapkan pola pikir bertumbuh :

1. Beri Pujian atas Usaha, Bukan Hasil

Jangan memuji anak hanya karena mendapat nilai bagus atau juara, tapi pujilah ketika mereka berusaha mengerjakan tugas dengan gigih meskipun hasilnya tidak sempurna. Ini akan membangun pola pikir bahwa kemampuan dapat bertumbuh dengan usaha.  

2. Ajarkan Bahwa Kemampuan Bisa Berubah dan Dikembangkan

Jelaskan pada anak bahwa kecerdasan bukan bawaan tetap. Melainkan bisa berubah dan bertambah melalui belajar dan berlatih. Dengan begitu, anak akan termotivasi untuk terus mengembangkan diri.

3. Dorong Anak untuk Terus Mencoba

Jika anak mengalami kegagalan dalam sesuatu, dorong mereka untuk mencoba lagi dengan cara yang berbeda dan belajar dari kesalahan, bukan menyerah. Tunjukkan bahwa gagal adalah bagian dari proses pembelajaran.  

4. Menjadi Teladan Pola Pikir Berkembang untuk Anak

Tunjukkan sikap growth mindset dalam menghadapi tantangan kehidupan sehari-hari. Ucapkan “Saya akan terus mencoba sampai bisa” daripada “Saya tidak bisa”. Dengan begitu, anak akan mencontoh pikiran dan sikap orangtua.

Dengan konsisten menerapkan prinsip-prinsip di atas sejak dini, orang tua dapat membantu anak menumbuhkan growth mindset yang akan sangat bermanfaat bagi kehidupan mereka di masa depan.

Kiat Menerapkan Growth Mindset untuk Pelajar

Salah satu cara terbaik untuk menumbuhkan growth mindset pada pelajar adalah dengan mendorong mereka mencoba hal baru. Sebagai orang tua atau guru, berikan kesempatan kepada anak didik untuk mengeksplorasi bidang dan kegiatan baru yang menantang kemampuan mereka saat ini. Pujilah kerja keras dan usaha mereka, bukan hanya hasil akhirnya.

Ketika pelajar gagal atau melakukan kesalahan, jangan menghukum atau memarahi mereka. Sebaliknya, lihat itu sebagai kesempatan belajar. Bantu mereka melihat kesalahan sebagai bagian alami dari proses pembelajaran. Galakkan mereka untuk merefleksikan apa yang bisa mereka perbaiki, dan cari tahu apa yang bisa mereka petik dari pengalaman tersebut. Dengan demikian, mereka akan berani mencoba lagi dan terus mengembangkan diri.

Usahakan untuk tidak memuji kecerdasan atau bakat alami mereka secara berlebihan. Sebaliknya, apresiasi kerja keras, strategi, dan usaha yang dilakukan. Pujian semacam ini akan membantu menumbuhkan pola pikir berkembang, di mana pelajar percaya bahwa kemampuan dapat ditingkatkan melalui usaha.

Kesimpulan

Growth mindset adalah mentalitas yang sangat penting untuk menggapai kesuksesan dan kebahagiaan. Dengan pola pikir bertumbuh ini, kita percaya bahwa kemampuan kita dapat berkembang melalui latihan dan pengalaman. Kita tidak takut gagal dan menganggap kegagalan sebagai peluang untuk belajar.

Beberapa poin penting tentang growth mindset yang telah kita bahas:

  • Growth mindset adalah keyakinan bahwa kemampuan bisa ditingkatkan dengan berlatih dan berusaha. Ini berbeda dengan fixed mindset yang percaya kemampuan sudah tetap.
  • Orang dengan growth mindset tidak takut menghadapi tantangan, gigih menghadapi kesulitan, dan menjadikan kegagalan sebagai peluang belajar.
  • Growth mindset sangat penting untuk meraih prestasi tinggi dan kesuksesan di berbagai bidang. 
  • Kita bisa mengembangkan pola pikir bertumbuh ini dengan cara belajar dari kesalahan, mencari tantangan baru, dan memuji upaya bukan kecerdasan semata.

Dengan mengadopsi growth mindset, kita bisa meraih potensi penuh kita dan menjadi pribadi yang lebih tangguh dan sukses. Growth mindset adalah kunci menuju kesuksesan dan kebahagiaan.