Type to search

Inspirasi & Motivasi Tokoh

Biografi Chairul Tanjung, si Anak Singkong yang Jadi Pengusaha Sukses Pemilik CT Corp

Biografi Kisah Sukses Chairul Tanjung, si Anak Singkong

Siapa yang tak kenal Chairul Tanjung? Sosok konglomerat Indonesia ini pernah mencatatkan namanya dalam urutan 937 dari 1000 orang terkaya di dunia versi majalah Forbes, dengan total kekayaan senilai USD 1 miliar, pada 2010.

Pengusaha berdarah Minang ini terkenal sebagai pengusaha sekaligus pemimpin CT Corp. CT Corp sendiri adalah perusahaan yang membawahi beberapa perusahaan besar di Indonesia, seperti Trans Corp, Bank Mega, dan  CT Global Resources.

Chairul Tanjung juga menerbitkan buku biografinya yang berjudul  “Chairul Tanjung Si Anak Singkong”.

Tertarik untuk mengenal sosoknya lebih jauh? Simak ulasan Panda dalam artikel Biografi dan Kisah Chairul Tanjung berikut ini.

Biografi Chairul Tanjung

Buku Biografi Chairul Tanjung, si Anak Singkong

Chairul Tanjung (CT) adalah salah satu sosok pengusaha paling populer di Indonesia. Pada 2018 silam, ia dinobatkan sebagai satu dari sepuluh orang terkaya di tanah air. Perjalanan hidup CT banyak memberikan inspirasi untuk jutaan orang. Itulah mengapa banyak yang penasaran dengan biografi Chairul Tanjung ini.

Latar Belakang Keluarga dan Masa Kecil

Chairul Tanjung lahir di Jakarta, 16 Juni 1962 dari orangtua yang mempunyai latar belakang yang sangat berbeda. Ia merupakan enam bersaudara dari pasangan Abdul Gafar Tanjung dan Halimah.

Ayah Chairul bekerja sebagai wartawan yang menerbitkan surat kabar beroplah kecil di era Order Lama, sementara sang ibu adalah seorang ibu rumah tangga. Saat Order Baru, usaha sang ayah dipaksa tutup karena punya pandangan yang berseberangan secara politik dengan penguasa saat itu.

Untuk bertahan dari situasi ekonomi saat itu, keluarga Chairul pun memutuskan untuk menjual rumah. Mereka akhirnya menyewa losmen kecil dan penuh sesak untuk mereka tinggal saat itu.

Kendati begitu, tekanan di masa- masa sulit itu tidak membuat semangatnya turun.

Masa Sekolah dan Bangku Kuliah Chairul Tanjung

Chairul menempuh pendidikan dasar di Sekolah Dasar Van Lith Jakarta, dan melanjutkan ke jenjang Sekolah Menengah Pertama di SMP Van Lith juga. Setelah lulus, ia melanjutkan pendidikan ke SMAN 1 Jakarta.

Lulus SMA di tahun 1981, Chairul melanjutkan jenjang pendidikan tinggi di Fakultas Kedokteran Gigi UI. Ia berhasil meraih gelar pendidikan sarjana di tahun 1987. Ia kemudian melanjutkan pendidikan ke tingkat magister di Institut PEndidikan serta Pembinaan Manajemen di tahun 1993.

Semasa sekolah, Chairul Tanjung adalah siswa yang berprestasi. Ia bahkan terpilih menjadi mahasiswa teladan nasional di tahun 1984 sampai 1985 karena kecerdasan dan keteladannya.

Artikel Menarik Lainnya :   Three Wise Monkeys, Filosofi Jepang yang Kaya akan Makna

Profil Keluarga Chairul Tanjung

Potret Keluarga Chairul Tanjung

Chairul Tanjung  mempunyai seorang istri bernama Anita Ratnasari. Sama seperti CT, Anita juga merupakan lulusan jurusan kedokteran gigi. Dari pernikahannya, pasangan ini dikaruniai dua orang anak. Yaitu Putri Indahsari Tanjung atau terkenal dengan nama Putri Tanjung dan Rahmat Dwiputra Tanjung.

Perjalanan Bisnis Chairul Tanjung

Belajar Membangun Bisnis Sejak Bangku Kuliah

Petualangan bisnis CT sejatinya sudah diasah sejak bangku kuliah. Saat itu ia sempat mencicipi berjualan buku pelajaran, fotokopi, buku kuliah, dan kaos di kampus. Tujuan awal ia berjualan agar mendapat biaya tambahan untuk kuliahnya.

“Saya memulai tahun 1981 ketika masih di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Karena masalah ekonomi keluarga, saya harus biayai sekolah sendiri, harus cari uang,” ungkap Chairul Tanjung.

Sembari berjualan, ia juga pernah mendirikan sebuah toko peralatan kedokteran dan laboratorium di Bilangan Senen, Jakarta Pusat, meski akhirnya bangkrut.

Serius Merintis Bisnis Usai Lulus Kuliah

Usai lulus dari Universitas Indonesia, CT mendirikan PT Pariarti Shindutama bersama tiga temannya. Dengan modal awal RP 150 juta dari Bank Exim, mereka memproduksi sepatu anak- anak untuk diekspor.

Dengan berbagai upaya, perusahaan yang berdiri pada 1987 ini lambat laun mulai memberikan hasil yang memuaskan. Perusahaan bahkan pernah mendapatkan pesanan dari Italia sebanyak 160 ribu pasang sepatu.

Sayangnya, karena perbedaan visi tentang ekspansi usaha, CT memutuskan berpisah dengan teman- temannya. Ia berniat untuk membangun usahanya sendiri.

Mendirikan Para Group

Di tahun 1987, Chairul Tanjung mendirikan bisnis sendiri yang ia beri nama Para Group. Parah Group ini lah yang menjadi cikal bakal dari CT Corp.

Berbekal dengan kemampuannya dalam membangun jaringan, bisnis Chairul Tanjung semakin berkembang. Ia punya visi untuk mengarahkan usahanya ke konglomerasi dengan mereposisikan dirinya ke tugas bisnis inti : keuangan, properti, dan multimedia.

Para Group ini merupakan perusahaan konglomerasi yang mempunyai Para Inti Holdindo sebagai father holding company. Perusahan ni membawahi beberapa sub-holding, yaitu Para Global Investindo (bisnis keuangan), Para Inti Investindo (media dan investasi), dan Para Inti Propertindo (properti).

Di tahun 1996, Chairul Tanjung mengambil alih Bank Karman, yang merupakan cikal bakal dari Bank Mega. Ia juga berhasil membeli Bank Tugu, yang kini menjadi Bank Mega Syariah Indonesia. Selain itu, CT juga mempunyai bisnis toko di Bandung Supermall.

Di bawah kepemimpinan Chairul Tanjung, Bank Mega berkembang dengan pesan dan mulai menguntungkan. Pada 2001, bank ini berhasil menawarkan saham di Bursa Efek Jakarta. Selanjutnya, Bank Mega menjadi salah satu tulang punggung Para Group.

Bahkan di tahun 2007, Bank Mega berhasil mencatatkan pertumbuhan tertinggi dalam hal pendapatan dan kartu kredit, diantara bank- bank lainnya di Indonesia.

Artikel Menarik Lainnya :   Deretan Kerajaan Bisnis Zaskia Sungkar dan Irwansyah, Dari Kuliner, Fashion, hingga e-Commerce

Deretan Perusahaan Chairul Tanjung dan Peresmian CT Group

CT Corp Chairul Tanjung

Kesuksesan Chairul Tanjung tidak lepas dari idenya dalam mengembangkan bisnis konglomerasi. Kini, ada banyak unit bisnis CT Corp di bidang usaha vital.

Pada 1 Desember 2011, Chairu secara resmi mengubah Para Group menjadi CT Corp. CT Corp ini sendiri membawahi tiga perusahaan sub holding, yaitu Trans Corp, Mega Corp, dan CT Global Resource dengan lingkup layanan finansial, ritel, gaya hidup, media, hiburan, dan sumber daya alam.

1. Keuangan

Lingkup bisnis CT dalam bidang keuangan meliputi perbankan, capital market, asuransi dan multi finance.

Melalui PT Mega Corpora, keluarga CT (CT Corporate) merupakan pemegang saham pengendali (PSP) di PT Bank Mega, Tbk. CT Corpora mempunyai kepemilikan saham sebesar 58 persen dan sisanya adalah saham milik publik.

Per 30 Juni 2020, Bank Mega mempunyai total aset 99,24 triliun dan laba mengalami pertumbuhan 32,60 persen. Pada 2017, Bank Mega juga pernah mencapai pertumbuhan tertinggi, terutama dalam pendapatan bersih dan kartu kredit diantara bank lain di Indonesia.

PT Mega Corporate juga juga mempunyai kepemilikan saham PT Bank Mega Syariah Mandiri sebesar 99,99 persen. Pada 2019, Bank Mega Syariah mempunyai total aset sebesar Rp 8 triliun dengan laba bersih tumbuh 5,5 perse yoy.

Selain kedua bank ini, CT juga mempunyai saham BPD Sulutgo dan BPD Sulteng, masing- masing sebesar 24,90 persen. Pada November 2020, Mega Corpora menggelontorkan dana ke Bank Bengkulu sebagai upaya pembelian saham.

Dalam bidang Capital Market, Mega Corp mempunyai PT Mega Capital Sekuritas dan PT Mega Capital Investama yang bergerak dalam bidang usaha manajer investasi.

Artikel Menarik Lainnya :   22 Nasehat Bijak dari Entrepreneur Paling Sukses di Cina

Sedangkan dalam bidang asuransi dan multi finance, perusahaan di bawah naungan CT Corp antara lain Asuransi Umum Mega, Asuransi Jiwa Mega Life, Para Multi Finance, dan Mega Finance.

2. Media

Bukan rahasia lagi, Chairul Tanjung adalah bos dari beberapa media ternama. Sejumlah perusahaan media di bawah naungan CT Corp antara lain adalah Trans TV, Trans 7, Detik Network, CNBC Indonesia, CNN Indonesia, dan Transvision Channels. 

3. Properti dan Investasi

Sedangkan untuk perusahaan properti dan investasinya, antara lain adalah Para Bandung Propertindo, Para Bali Propertindo, Batam Indah Investindo, dan Mega Indah Propertindo.

Di bidang investasi, di awal 2010, melalui anak perusahaannya, Trans Corp, membeli saham Carrefour Indonesia sebesar 40 persen.

4. Lainnya

Selain deretan bisnis ternama di atas, bisnis CT Corp juga berkembang di bidang lifestyle (pelayanan wisata dan pengurusan dokumen perjalanan), fashion (sebagai pemegang lisensi Versace, Mango, Jimmy Choo, dan lainnya), food and beverage (The Coffee Bean & Tea Leaf, Wendy’s, Baskin Robbins dan masih banyak lagi), dan retail (supermarket, gerai elektronik, dan lain sebagainya).

Pelajaran Berharga dari Chairul Tanjung

Chairul Tanjung, pemimpin CT Corp

Chairul Tanjung memang kini dikenal sebagai konglomerat populer. Namun jauh ke belakang, id menyebut kalau dirinya berasal dari keluarga sederhana.

Kondisi ekonomi keluarganya sempat terpuruk saat usaha sang ayah ditutup. Namun itu tak menyurutkan niatnya. Ia mengambil kesempatan penting pertamanya saat dosen nya meminta seluruh mahasiswa angkatannya yang berjumlah sekitar 100 orang untuk mencetak buku praktikum.

“Kan banyak tuh tempat fotokopian. Saya tanya satu buku praktikum itu harganya Rp 500,” ungkap CT pada media Detik, 21 April 2018 silam.

Saat itu ia teringat pada temannya di bangku SMP yang punya usaha percetakan. Ia pun bertanya pada temannya itu harga cetak buku di tempat usahanya. Ternyata, biayanya lebih murah daripada cetak di depan kampus.

“Teman saya bilang hanya Rp 150 saja. Saya langsung kepikiran (peluang bisnis). Saya tawarkan teman-teman angkatan saya untuk mencetak buku kurikulum seharga Rp 300. Tentu mereka mau. Itu pertama saya mendapat uang dari peluang,” tutur dia.

Dari situ CT belajar, modal utama usaha tidak melulu soal uang, Namun, jaringan alias networking. Jaringan bisa berasal dari mana saja, mulai dari teman, konsumen, hingga media sosial.

Selanjutnya, kesuksesan Chairul Tanjung juga didorong dengan cara akuisisi. Jika di awal, karena minim modal tapi banyak waktu, maka ia bekerja keras memanfaatkan waktu untuk mengembangkan bisnisnya.

Tapi seiring dengan bertambahnya usia, waktu berkurang, namun modal lebih besar, maka modal digunakan untuk akuisisi agar bisnis semakin besar.

Jadi dari mana pun kita berasal, penting untuk terus memanfaatkan kesempatan yang ada. Jika bicara tentang modal menjadi kendala, cobalah memulainya dengan bisnis tanpa modal.

Semoga bermanfaat!

Tags:
Aditya Rumi

a time traveller, an explorer and a lover of science-techno things & coffee of course. Saya menggunakan aktifitas menulis untuk menyalurkan pengetahuan Saya. Semoga bermanfaat dan memberi value untuk orang lain.

  • 1

You Might also Like

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.