10 Persiapan Usaha Sampingan agar Efektif dan Cuan Lancar

10 Persiapan Usaha Sampingan agar Efektif dan Cuan Lancar

Seiring dengan meningkatnya kebutuhan ekonomi, memilih usaha sampingan adalah pilihan terbaik untuk menambah penghasilan keluarga. Namun tentu saja, ini semua membutuhkan persiapan usaha sampingan yang matang. Melalui persiapan yang cermat, kita bisa mengoptimalkan potensi usaha yang kita kelola.

Sebaliknya, tanpa persiapan yang matang, usaha sampingan justru bisa menjadi salah satu cara klasik bakar- bakar uang. Padahal sudah jelas, kita berharap usaha sampingan ini bisa menjadi sumber pendapatan tambahan, sekaligus membuka peluang untuk pengembangan diri dan eksplorasi bakat.

Apa Pentingnya Mempunyai Usaha Sampingan?

Sudah punya pekerjaan kok masih harus usaha sampingan? Beberapa orang mungkin berpikir seperti ini.

Tapi kembali lagi, di era bonus demografi seperti sekarang ini, punya usaha sampingan ternyata bukan sekedar ikut- ikutan tren. Sebaliknya, hal ini justru menjadi pilihan cerdas dalam mengelola karier dan keuangan pribadi.

Berikut ini adalah beberapa manfaat dari pentingnya mempunyai usaha sampingan :

1. Diversifikasi Pendapatan untuk Keamanan Finansial

Penting untuk menyadari bahwa mengandalkan satu sumber pendapatan itu cukup beresiko. Memiliki usaha sampingan memberikan keuntungan diversifikasi serta menciptakan lapisan keamanan finansial jika terjadi perubahan tak terduga pada pekerjaan utama.

2. Kesempatan Mengembangkan Bakat dan Passion

Seringkali pekerjaan utama tidak mengakomodir passion seseorang. Alhasil, usaha sampingan dapat kita jadikan wadah untuk mengeksplorasi dan mengembangkan bakat. Ini bukan hanya tentang uang, tetapi juga tentang pengembangan pribadi yang bermanfaat.

3. Menuju Kemandirian Finansial

Usaha sampingan dapat menjadi langkah awal menuju kemandirian finansial. Dengan merancang strategi yang tepat, pendapatan dari usaha sampingan dapat menjadi sumber utama atau pelengkap untuk mencapai kebebasan finansial. Bisa dibilang, ini adalah investasi berharga untuk masa depan nanti.

4. Memperluas Jaringan dan Kolaborasi

Di tingkat yang lebih luas, memiliki usaha sampingan membuka peluang untuk memperluas jaringan profesional dan kolaborasi. Interaksi dengan orang-orang dari berbagai industri dapat membuka pintu untuk peluang bisnis baru dan pertumbuhan lebih lanjut.

10 Persiapan Sebelum Memulai Usaha Sampingan

Ide Peluang Usaha untuk Karyawan Menambah Penghasilan

Setiap orang memulai usaha sampingan dengan latar belakang alasan yang berbeda satu sama lain. Ada yang karena hobi dan passion, ada yang untuk mengisi waktu luang, dan sebagian besar karena ingin menambah penghasilan.

Apapun itu, dengan persiapan yang matang, usaha sampingan tentu akan lebih optimal. Berikut adalah kumpulan tips Panda yang bisa Anda pertimbangkan sebelum memulai usaha sampingan :

1. Menentukan Tujuan Usaha Sampingan

Sebelum memulai usaha sampingan, langkah pertama yang perlu Anda ambil adalah menentukan tujuan dari usaha tersebut. Apakah itu untuk mendapatkan penghasilan tambahan, mengejar passion, atau mengembangkan keahlian tertentu? Memahami tujuan akan membantu kamu merancang strategi yang lebih jelas.

2. Riset Pasar

Riset pasar adalah kunci kesuksesan setiap bisnis, termasuk usaha sampingan. Melalui riset pasar, Anda akan secara mendalam memahami pulsasi pasar dan menggali peluang tersembunyi.

Dalam menjalankan riset pasar yang efektif, langkah pertama adalah memahami secara mendalam kebutuhan dan keinginan pelanggan potensial Anda. Untuk melakukannya, Anda bisa melakukan analisa mendalam terhadap tren dan pola perilaku konsumen.

Selain itu, riset pasar yang efektif juga melibatkan penggunaan berbagai sumber data, seperti survei, analisis data pasar, dan pemetaan tren industri. Semakin lengkap riset yang Anda lakukan, maka persiapan dan proses berjalan akan menjadi semakin matang.

3. Membuat Rencana Bisnis Sederhana

Membangun fondasi yang kuat untuk usaha sampingan Anda dimulai dengan merancang rencana bisnis yang efektif. Rencana bisnis sederhana yang efektif tidak hanya mengandung angka dan teks, tetapi juga elemen visual yang memudahkan pemahaman. Infografis, grafik, dan diagram dapat memberikan gambaran yang jelas untuk bisnis Anda ke depan.

Nantinya, rencana bisnis ini akan menjadi roadmap yang membimbing Anda dalam setiap tahap usaha sampingan Anda. Ini bukan hanya untuk menarik investor atau pihak luar, tetapi juga sebagai alat panduan pribadi untuk menjaga fokus dan konsistensi.

4. Keuangan dan Anggaran

Mengelola keuangan dengan bijak adalah kunci keberhasilan usaha. Dalam hal ini, setidaknya ada beberapa hal yang perlu Anda cermati : 

  • Menetapkan prioritas anggaran dengan bijak
  • Merancang strategi pengeluaran yang efektif
  • Membangun cadangan keuangan yang kuat
  • Merancang pencapaian finansial yang terukur

Dengan pengaturan keuangan dan anggaran yang efektif, mengelola usaha sampingan akan menjadi lebih optimal.

5. Memilih Model Bisnis yang Tepat

Setiap usaha sampingan dapat mengadopsi model bisnis yang berbeda. Disini bukan sekadar memilih jalur yang paling umum, melainkan merancang blueprint unik yang mencerminkan identitas dan visi bisnis.

Selain itu, setiap model bisnis harus membawa nilai tambah berkualitas untuk pelanggan. Pikirkan lah cara untuk merancang model bisnis yang tidak hanya memenuhi kebutuhan tetapi juga melampaui harapan pelanggan, menciptakan loyalitas dan dukungan jangka panjang.

6. Pemilihan Nama dan Branding

Aspek branding memainkan peran penting dalam menarik pelanggan dan membedakan usaha Anda dari yang lain. Poin ini bukan sekedar tugas administratif, melainkan perjalanan kreatif untuk membangun identitas yang kuat untuk bisnis sampingan.

Beberapa tips yang Anda terapkan dalam pemilihan nama dan branding Anda antara lain :

  • Nama yang bermakna
  • Nama yang mudah diingat dan diucapkan
  • Merancang logo yang merepresentasikan brand
  • Warna dan Desain yang menggambarkan identitas brand
  • Membangun cerita merek yang menarik dan konsisten

7. Legalitas dan Perizinan

Jika ingin mengelola usaha sampingan ini dengan serius dan professional, Anda juga perlu mempersiapkan legalitas dan perijinan. Meski terkesan rumit untuk sebagian orang, pada dasarnya kedua hal ini merupakan pilar keamanan yang memastikan perjalanan bisnis berjalan tanpa hambatan. 

8. Strategi Pemasaran Awal

Sampai di tahap ini, artinya bisnis sampingan Anda sudah hampir siap untuk berjalan. Untuk melengkapinya, mulailah dengan merancang strategi pemasaran awal untuk mempromosikan usaha Anda.

Beberapa upaya yang bisa Anda lakukan di tahap awal ini antara lain : 

  • Mempromosikan produk ke marketplace.
  • Membuat akun media sosial untuk branding dan awareness.
  • Membuat content planner untuk saluran pemasaran Anda.
  • Jika usaha sampingan mempunyai lokasi offline, buatlah akun Google Business Profile.
  • Jika bisnis berbasis online, buatlah website untuk semakin memaksimalkan jangkauan.

Setelah pemasaran awal ini, Anda mungkin juga menggunakan cara promosi berbayar seperti menggunakan metode endorsement hingga iklan berbayar.

9. Jaringan dan Kolaborasi

Membangun jaringan dan kolaborasi dapat membuka pintu peluang baru untuk usaha sampingan Anda. Tidak harus membuat jaringan yang besar. Melainkan yang utama adalah jaringan dan kolaborasi yang aktif dan relevan.

Anda juga bisa menggunakan jaringan dan kolaborasi ini sebagai partner mentorship dalam wirausaha. Dengan adanya mentorship, usaha sampingan akan bertumbuh dengan baik, merangsang ide-ide baru, memicu diskusi, dan menciptakan suasana yang memacu kreativitas.

10. Evaluasi dan Penyesuaian

Kenyataannya, usaha sampingan tidak selalu berjalan sesuai rencana.  Itulah mengapa bisnis juga membutuhkan rencana evaluasi dan penyesuaian secara berkala.

Evaluasi bukan hanya melihat ke belakang, tetapi mengurai jejak langkah dengan tuntas. Proses evaluasi nantinya dapat menjadi momen refleksi dalam untuk menciptakan perubahan yang membangun.

Evaluasi dan penyesuaian dapat menjadi langkah untuk mengidentifikasi poin- poin kuat yang mendukung berjalannya usaha serta mengetahui area perbaikan  Dengan mengambil kendali atas evaluasi dan penyesuaian, Anda tidak hanya menjadi penonton dalam cerita bisnis Anda tetapi menjadi sutradara yang penuh visi dan ambisi.

Kesimpulan

Meski tidak mudah dan mengeluarkan tenaga ekstra, membangun usaha sampingan adalah salah satu cara yang efektif untuk meningkatkan penghasilan. Selain itu, ini bisa menjadi modal awal untuk membangun bisnis yang lebih matang di masa depan.

Selain rekomendasi tips di atas untuk persiapan usaha sampingan, yang tidak kalah penting adalah menggali ide usaha yang sesuai. Seperti ulasan Panda di artikel sebelumnya, ada banyak ide usaha sampingan untuk karyawan yang menjadi peluang menarik dikembangkan. Jadi, sudah siapkah Anda memulai usaha sampingan Anda?

25 Ide Usaha Sampingan untuk Karyawan, Bikin Makin Cuan!

25 Ide Usaha Sampingan untuk Karyawan, Bikin Makin Cuan!

Di saat gaji bulanan semakin mepet di setiap akhir bulan, berburu ide usaha sampingan untuk karyawan bisa menjadi ide bagus untuk menambah penghasilan. Sobat Panda mungkin bisa memulainya dari bisnis kecil- kecilan yang tidak menyita waktu, hingga mengembangkan hobi dan bakat terpendam.

Meski mungkin terdengar melelahkan, tidak jarang setelah masuk ke dalamnya akan menjadi aktivitas baru yang seru. Karena bukan hanya menambah penghasilan, tapi sekaligus membuka jalan ke petualangan yang baru.

Tips Berburu Ide Usaha Sampingan untuk Karyawan

Tips Berburu Ide Usaha Sampingan untuk Karyawan

Bukan sekedar mencari tanpa tujuan, baiknya kita sudah mempunyai pertimbangan- pertimbangan tertentu dalam memilih usaha sampingan sebagai karyawan. Idealnya, pilihan ini sobat Panda sesuaikan dengan minat, keahlian, dan tren pasar dapat membuka pintu menuju kesuksesan finansial.

Berikut adalah beberapa tips yang bisa Anda terapkan dalam menentukan ide usaha sampingan untuk karyawan :

1. Pahami Minat dan Keahlian Anda

Sebelum mencari ide usaha sampingan, perlu untuk memahami minat dan keahlian pribadi. Ide yang berhubungan dengan passion cenderung lebih memotivasi dan memberikan kepuasan pribadi. Alhasil, usaha sampingan dengan pertimbangan ini biasanya akan berjalan lebih konsisten dan optimal.

2. Analisis Tren Pasar

Lakukan analisis tren pasar untuk mengidentifikasi peluang yang sedang berkembang. Tren pasar yang sedang naik dapat memberikan peluang usaha sampingan yang potensial. Gunakan alat analisis online atau konsultasikan dengan mereka yang sudah ahli untuk mendapatkan wawasan yang lebih mendalam.

3. Ketahui Kebutuhan Pasar

Penting sekali untuk mengenali target pasar dan apa saja kebutuhan mereka. Selanjutnya, Anda bisa mencari celah atau kekosongan yang dapat Anda isi dengan usaha sampingan tersebut. Produk atau layanan yang dapat memenuhi kebutuhan pelanggan potensial memiliki peluang kesuksesan yang lebih tinggi.

4. Eksplorasi Ide Berbasis Hobi

Apakah Anda getol pada hobi tertentu? Jika iya, pertimbangkan untuk mengubahnya menjadi usaha sampingan. Misalnya, jika senang memasak, ide bisnis katering atau pembuatan makanan unik bisa menjadi pilihan menarik.

5. Berpartisipasi dalam Komunitas dan Event Industri

Tips selanjut nya untuk menemukan ide usaha sampingan yang tepat adalah dengan berpartisipasi di komunitas dan event industri. Dari dua ini, biasanya kita akan bertemu dengan orang- orang yang berpengalaman dalam sebuah industri. Selain mendapat wawasan berharga, kita bisa mendapatkan inspirasi untuk memulai bisnis kita sendiri.

6. Konsultasi dengan Ahli atau Mentor Bisnis

Punya teman yang sudah lebih dulu nyebur di bidang bisnis? Atau mau konsultasi langsung dengan mereka yang sudah menjadi mentor bisnis? Anda bisa menentukannya sesuai dengan preferensi pribadi.

Yang pasti, mengambil nasihat dari ahli atau mentor bisnis yang berpengalaman bisa memberi kita persepktif berharga. Kita bisa menjadi lebih terarah dan mengatur flow memulai usaha sampingan dengan lebih optimal sekaligus berhati- hati.

25 Ide Usaha Sampingan yang Cocok untuk Karyawan

Sebagai seorang karyawan, mencari peluang usaha sampingan bisa menjadi langkah cerdas untuk mengoptimalkan waktu dan menambah penghasilan. Selain menerapkan tips di atas, sobat Panda juga bisa mengintip berbagai ide usaha sampingan yang cocok untuk karyawan berikut ini :

1. Menjadi Freelancer Sesuai Bidang Keahlian

Pengertian freelancer dan cara menjadi freelancer

Jika sobat Panda mempunyai keahlian khusus, akan menjadi ide bagus untuk mengoptimalkan keahlian dengan menjadi freelancer. Misalnya saja freelancer desain grafis, penulis online, translator atau jasa pembuatan website.

Kabar baiknya lagi, platform freelancer itu cukup bejibun. Ada banyak platform yang bisa membantu Anda untuk bertemu dengan klien. Semakin banyak klien yang dihandle dan semakin bagus performa rating, peluang untuk mendapat klien lanjutan akan semakin besar.

2. Bisnis Konsultasi

Untuk Anda yang berprofesi sebagai pengajar atau punya pengetahuan di bidang tertentu, membuka jasa konsultan atau pelatihan juga menjadi usaha sampingan yang menjanjikan. Usaha ini tentunya perlu berkaitan dengan bidang pekerjaan Anda atau keahlian khusus yang dimiliki agar kredibel, sekaligus meningkatkan kualitas kerja.

3. Menjadi Dropshipper

Model bisnis dropshipper bukan hal yang asing lagi di era digital. Mulailah toko online atau pertimbangkan model bisnis dropshipping. Dengan model bisnis ini, Anda bisa menjual produk tanpa harus menyimpan stok. Dengan begitu, Anda bisa mengoptimalkan waktu untuk strategi penjualan dan pemasaran.

4. Menjadi Penulis Konten

Jika memiliki keterampilan menulis, ada banyak peluang untuk menjadi penulis konten di berbagai platform. Mulai dari situs freelancer, situs penulis online, hingga memulai penulis lepas untuk media dan situs pemasaran online.

5. Bisnis Kuliner Kecil-kecilan

Jika Anda memiliki keahlian memasak atau baking, pertimbangkan untuk membuka usaha kuliner kecil-kecilan. Misalnya, kue-kue spesial atau makanan ringan unik. Anda bisa memasarkan usaha ini secara langsung, melalui platform online hingga menitip ke kedai- kedai yang sudah punya tempat.

6. Membuka Kursus Online atau Offline

Kursus online atau offline bisa menjadi usaha sampingan yang bisa diatur dengan jadwal tertentu. Kursus ini sendiri biasanya berkaitan dengan keahlian teknis, keuangan, atau bahkan keterampilan seni.

7. Mendaur Ulang Produk atau Jasa

Anda juga bisa mencari peluang mendaur ulang produk atau jasa yang belum banyak dieksplorasi sebagai usaha sampingan. Misalnya, daur ulang barang bekas atau memberikan jasa daur ulang kertas.

8. Menjadi Afiliasi Marketer

Program afiliasi/ Affiliate Marketing

Ide usaha sampingan selanjutnya yang cocok untuk karyawan adalah dengan menjadi affiliate marketer. Anda bisa mendaftar ke dalam program afiliasi untuk mempromosikan produk atau layanan orang lain. Dalam sistem ini, Anda bisa mendapatkan komisi dari setiap penjualan yang Anda bawa.

9. Jasa Fotografi atau Videografi

Jika memiliki keahlian dalam fotografi atau videografi, pertimbangkan untuk membuka jasa profesional. Ini bisa melibatkan dokumentasi acara, foto produk, atau pembuatan video promosi.

10. Pengembangan Aplikasi atau Website

Di era digital seperti ini, banyak bisnis dan individu yang membutuhkan website dan aplikasi. Tidak heran, jasa pembuatan aplikasi dan website juga cukup diminati. Jadi, jika Anda mempunyai keterampilan di bidang ini, mulai lah membangun portofolio dan mulai menawarkan jasa ini 

11. Jual Produk Handmade di Platform E-commerce

Jika Anda menyukai karya seni dan bisa membuatnya, cobalah mulai membuatnya dengan lebih terkonsep dan mengemasnya menjadi produk siap jual. Produk- produk handmade seperti aksesori, kerajinan tangan, atau produk seni bisa menjadi komoditi yang disukai banyak orang. Sobat Panda bisa menjual produk- produk ini juga lewat ecommerce dan memajangnya di media sosial.

12. Bisnis Layanan Kebersihan atau Perawatan Rumah

Untuk mengisi waktu luang, Anda juga bisa membuka jasa kebersihan atau perawatan rumah. Jasa ini biasanya melibatkan pembersihan rumah, taman, atau perawatan hewan peliharaan.

13. Menjadi Reseller Produk Terkenal

Anda juga bisa menjadi reseller dari produk terkenal yang sudah mempunyai pangsa pasar besar. Kamu bisa memilih produk sesuai dengan minat dan kebutuhan pelanggan potensial. Atau agar lebih maksimal, cobalah untuk melakukan riset produk di marketplace.

14. Bisnis Jasa Pemeliharaan atau Perbaikan

Jika memiliki keterampilan dalam pemeliharaan atau perbaikan, pertimbangkan untuk membuka bisnis jasa ini. Misalnya, perbaikan elektronik atau perawatan kendaraan.

15. Bisnis Kesehatan dan Kebugaran

Jika mempunyai keahlian di bidang kebugaran dan kesehatan, Sobat Panda bisa mempertimbangkan membuka bisnis konsultasi gizi dan kebugaran. Selain membantu banyak orang, usaha sampingan ini sekaligus bisa memotivasi diri sendiri untuk terus menjalankan gaya hidup sehat.

16. Menjadi Podcaster

Jika suka berbicara atau punya keahlian dalam penyampaian konten audio atau visual, Anda bisa memulai karir sampingan sebagai seorang Podcaster! Dengan konten yang berkonsep dan konsisten, Anda bisa mendapatkan penghasilan lewat program monetisasi.

17. Menjadi YouTuber

Bukan rahasia lagi, kini banyak orang menjadi YouTuber wanna be. Selain untuk aktualisasi diri dan mengasah kreatifitas, menjadi YouTuber juga bisa menambah pundi- pundi cuan. Jika Anda adalah seorang karyawan yang ingin mendapat penghasilan tambahan, Anda bisa memanfaatkan waktu luang untuk membuat konten YouTube.

18. Menjadi Micro Influencer

Influencer Bude Sumiyati untuk campaign Netflix Korea

Peluang usaha sampingan sebenarnya tidak ada habisnya. Selain menjajaki pilihan di atas, sobat Panda juga bisa mengintip kesempatan menjadi seorang influencer.

Cobalah rajin membuat konten kemudian membangun basis pengikut, meningkatkan engagement rate dan menawarkan kerjasama promosi untuk merek atau perusahaan. Sebagai awalan, Anda bisa mencoba dari tahap micro influencer terlebih dahulu. Anda juga bisa bergabung dengan menjadi talent di platform penyedia jasa influencer.

19. Desainer Grafis

Jika mempunyai kemampuan desain grafis yang baik, Anda juga bisa membuka jasa desain untuk individu atau perusahaan. Di bidang ini, sobat Panda bisa membuka layanan membuat logo, pamflet, brosur, desain media sosial atau konten visual lain sesuai kebutuhan klien.

20. Blogger

Blogger masih menjadi salah satu cara populer untuk menghasilkan cuan online. Sobat Panda bisa membuat website sendiri dan menjadi blogger, atau bahkan menawarkan jasa di blog yang dibuat. Dengan menjadi blogger, Anda bisa mendapatkan penghasilan tambahan lewat program monetisasi iklan hingga guest post berbayar.

21. Jasa Fotografi

Jika sobat Panda mempunyai minat dan keterampilan fotografi, maka jasa fotografi dpat ini akan menarik untuk dijalankan. Anda bisa menawarkan jasa fotografi untuk event tertentu. Misalnya saja wisuda, pernikahan hingga foto produk.

22. Jual Foto Stok Online

Berkaitan erat dengan ide usaha sampingan sebelumnya, sobat Panda juga bisa menjual stok foto secara online. Ada banyak platform yang memungkinkan pengguna untuk memonetisasi foto- fotonya. Mulai dari Shutterstock, Adobe Stock, hingga Getty Images.

23. Laundry

Bisnis laundry dapat kita jalankan dengan modal yang relatif kecil. Sobat Panda bisa membuka usaha laundry menggunakan mesin cuci memadai atau bekerjasama dengan jasa laundry yang sebelumnya sudah berdiri.

24. Bisnis Kos atau Kontrakan

Jika punya modal yang cukup besar, Anda bisa merencanakan pembelian properti untuk disewakan sebagai kos atau kontrakan. Tipe bisnis ini terbilang menggiurkan karena bisa memberikan penghasilan pasif yang pasti setiap bulannya jika properti terus terisi.

25. Berjualan Frozen Food

Frozen food juga menjadi ide usaha sampingan yang layak sobat Panda coba. Pasalnya, bisnis ini mempunyai potensi pasar yang besar di semua kalangan. Anda bisa memproduksi atau menjual makanan beku seperti siomay, nugget, sosis, hingga cireng.

Kesimpulan

Ternyata ada banyak ya ide bisnis usaha sampingan untuk karyawan? Dengan mengeksplorasi beragam ide ini, Anda dapat meningkatkan keterampilan sekaligus menambah pundi- pundi cuan.

Meski begitu, perlu diingat juga bahwa ide ini adalah sebuah rekomendasi. Tentunya Adna perlu melakukan riset lebih lanjut untuk memastikan peluang usaha ini sesuai dengan minat dan keahlian.

Karena mengembang peran juga sebagai karyawan, penting untuk memilih ide yang sesuai dengan waktu dan komitmen yang dapat sobat Panda alokasikan. Semoga ide-ide ini menginspirasi langkah baru dalam meraih kesuksesan bisnis sampingan Anda!

Benchmarking : Pengertian, Manfaat, Jenis dan Cara Melakukannya

Benchmarking : Pengertian, Manfaat, Jenis dan Cara Melakukannya

Dalam bisnis dan strategi marketing, penting sekali untuk melakukan benchmarking. Melalui proses benchmarking, perusahaan akan membandingkan suatu metrik tertentu yang tujuannya adalah meningkatkan produktivitas dan efektivitas kinerja perusahaan.

Untuk mencapai goal perusahaan kedepan, melakukan benchmarking akan memberi dampak signifikan. Itulah mengapa seorang marketer atau mereka yang berada di posisi strategi wajib memahami tentang apa itu benchmarking, cara kerjanya, jenis- jenisnya dan cara melakukannya.

Apa itu Benchmarking?

Benchmarking berasal dari bahasa Inggris ‘Benchmark’, yang mempunyai arti tolak ukur. Menurut Oxford Dictionary, pengertian dari Benchmarking adalah sesuatu yang bisa diukur dan digunakan sebagai standar yang bisa dibandingkan dengan hal- hal lain.

Menurut ilmu manajemen, benchmarking adalah upaya mengukur kebijakan perusahaan yang meliputi produk, program, strategi, dan hal lain dengan cara membandingkan dengan kompetitor perusahaan.

Dengan menggabungkan informasi tersebut dapat kita simpulkan juga bahwa Benchmarking adalah suatu proses perbandingan kinerja, metode, atau praktik bisnis suatu perusahaan dengan perusahaan lain yang dianggap sebagai yang terbaik dalam industri atau sejenisnya.

Sederhananya, benchmarking adalah tolak ukur untuk menilai atau membandingkan sesuatu, mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan dan mencari cara meningkatkan kinerjanya.

Tujuan Benchmarking

Tujuan utama dari benchmarking adalah meningkatkan kinerja perusahaan dengan cara membandingkan dan mempelajari praktek terbaik yang perusahaan lain lakukan. Selain itu, berikut adalah beberapa tujuan yang lebih luas dari praktek perbandingan kinerja ini.

1. Membidik Perbaikan Berkelanjutan

Tujuan utama dari benchmarking adalah menciptakan pondasi untuk perbaikan berkelanjutan. Bukan sebatas mencari titik lema, melainkan mengeksplorasi peluang untuk meningkatkan kinerja secara menyeluruh. Melalui proses membandingkan ini, perusahaan membuka jalan untuk pertumbuhan yang konsisten.

2. Peningkatan Efisiensi Operasional

Benchmarking bertujuan untuk mengoptimalkan efisiensi operasional. Dengan memahami dan mengadopsi praktik terbaik, perusahaan bisa menyesuaikan proses mereka untuk mencapai hasil maksimal dengan sumber daya yang ada. Ini mencakup peningkatan dalam hal produktivitas, pengelolaan waktu, dan alokasi sumber daya yang bijak.

3. Pemberdayaan Inovasi dan Kreativitas

Melalui proses benchmarking, perusahaan tanpa sadar telah menerapkan budaya kerja yang mengadopsi inovasi dan kreativitas. Mempelajari bagaimana perusahaan lain berhasil menciptakan solusi baru dan memecahkan masalah akan menginspirasi tim untuk lebih kreatif dan inovatif dalam produk atau layanan.

4. Meningkatkan Daya Saing

Tujuan tak terelakkan dari benchmarking adalah meningkatkan daya saing. Dengan memahami apa yang membuat perusahaan lain sukses, perusahaan bisa mengasah keunggulan kompetitif mereka. Tujuan ini melibatkan adaptasi dan penerapan strategi yang sesuai dengan kebutuhan pasar dan pelanggan.

5. Peningkatan Kepuasan Pelanggan

Sebagai hasil dari praktik terbaik yang diadopsi, tujuan lain dari benchmarking adalah meningkatkan kepuasan pelanggan. Dengan menyempurnakan proses dan memberikan nilai tambah, perusahaan bisa menjalankan excellent service dan pengalaman pelanggan yang lebih memuaskan.

6. Memahami Konteks Industri Secara Lebih Mendalam

Benchmarking memberikan peluang untuk memahami konteks industri secara lebih mendalam. Aktivitas ini bukan sekadar melihat angka-angka, melainkan meresapi esensi dari keberhasilan pesaing dan pionir industri. Dengan pemahaman ini, perusahaan dapat merencanakan langkah-langkah yang sesuai dengan tuntutan pasar.

Manfaat Benchmarking

Menurut buku Kekeliruan Manajer oleh Hadi Satyagraha, hakikat benchmarking adalah belajar dari pengalaman perusahaan lain. Saat aktivitas ini berjalan dengan baik dan konsisten, ada banyak manfaat positif yang perusahaan dapatkan.

1. Identifikasi Peluang Perbaikan yang Tepat

Salah satu manfaat utama dari benchmarking adalah kemampuannya untuk mengidentifikasi peluang perbaikan yang tepat. Dengan membandingkan kinerja dan proses bisnis dari perusahaan terbaik di satu industri, perusahaan dapat menemukan area di mana mereka dapat tumbuh dan berkembang.

2. Mengenali Kekuatan Kompetitor

Benchmarking membantu perusahaan mengenali kekuatan kompetitor dan mengintip strategi yang mereka jalankan. Dari proses ini, perusahaan bisa mempelajari hingga menduplikasi strategi yang membuat kompetitor meraih sukses.

3. Meningkatkan kinerja perusahaan

Setelah mengenali kekuatan kompetitor, perusahaan bisa terus meningkatkan kinerjanya. Perusahaan bisa membuat daftar hal- hal yang perlu dihentikan, dilanjutkan, atau dikembangkan.

Dengan cara ini, perusahaan bisa mengejar ketertinggalan dari pemimpin industri dan membuat perencanaan untuk meningkatkan kinerja perusahaan.

Setelah mengetahui keunggulan kompetitor, selanjutnya adalah meningkatkan kinerja perusahaan. Cari tahu hal-hal apa saja yang sebaiknya dihentikan, dilanjutkan, ataupun dikembangkan.

4. Inovasi Melalui Adopsi Praktik Terbaik

Manfaat yang tak terbantahkan dari benchmarking adalah mendorong inovasi. Dengan memahami bagaimana organisasi lain menghadapi tantangan dan menciptakan solusi kreatif, perusahaan dapat merangsang ide baru dan mengadopsi inovasi untuk meningkatkan produk atau layanan mereka.

Hambatan yang Sering Muncul dalam Praktik Benchmarking

Meskipun praktek benchmarking menjanjikan manfaat yang besar, ada pula tantangan yang menjadi PR perusahaan. Dalam menjalankan perjalanan menuju keunggulan, kita perlu mengidentifikasi dan mengatasi hambatan-hambatan ini agar bisa meraih hasil yang optimal.

1. Kendala Mendapatkan Data yang Akurat dan Relevan

Salah satu hambatan utama dalam benchmarking adalah kesulitan mendapatkan data yang akurat dan relevan. Berkaitan dengan privasi data, perusahaan seringkali tidak membuka informasi tentang strategi mereka secara gamblang. Tujuannya tentu melindungi strategi mereka dari kompetitor di industri yang sama.

Untuk itu, tim perusahaan perlu melakukan segala upaya untuk melakukan riset mendalam dan membuat estimasi yang akurat terhadap strategi yang mereka jalankan.

2. Resistensi Terhadap Perubahan di Internal Perusahaan

Hambatan selanjutnya dalam benchmarking adalah resistensi terhadap perubahan di tim perusahaan. Karyawan mungkin merasa tidak nyaman atau khawatir tentang konsekuensi perubahan. Mengatasi hambatan ini memerlukan komunikasi yang efektif, pelibatan karyawan, dan pendekatan yang memperhatikan kebutuhan mereka.

3. Kesulitan Menemukan Perusahaan dengan Perbandingan yang Sesuai

Menemukan perusahaan yang sesuai untuk dibandingkan juga bisa menjadi tugas yang menantang. Setiap perusahaan memiliki konteksnya sendiri, dan mencari yang sebanding bisa sulit.

Untuk mengatasi hambatan ini, perusahaan bisa berfokus pada perusahaan yang menampilkan praktik terbaik dan memberi wawasan yang relevan sesuai kebutuhan. Tidak masalah juga jika perusahaan melakukan trial & error dengan satu dan dua perusahaan berbeda untuk menemukan mana yang lebih sesuai.

4. Risiko Kesalahan Interpretasi Data

Hambatan selanjutnya adalah kesalahan tim perusahaan dalam interpretasi data. Tanpa pemahaman yang tepat tentang konteks dan metode perbandingan, interpretasi data dapat menjadi bias atau mengarah pada kesimpulan yang tidak akurat. Meminimalkan risiko ini melibatkan penggunaan metodologi yang cermat dan analisis yang hati-hati.

Menelusuri Jenis-jenis Benchmarking

Untuk menjalankan praktik benchmarking dengan optimal dan menyeluruh, penting sekali untuk mengenali jenis- jenis benchmarking. Masing- masing jenis ini umumnya mempunyai ciri khasnya sendiri dan bisa memberikan wawasan yang berbeda.

1. Benchmarking Internal

Benchmarking internal melibatkan perbandingan kinerja dan praktik antara departemen atau unit di dalam perusahaan. Fokusnya adalah pada peningkatan efisiensi dan efektivitas internal. Ini adalah langkah pertama yang baik untuk mengidentifikasi peluang perbaikan di lingkungan internal sebelum melibatkan perbandingan dengan organisasi eksternal.

Benchmarking internal relatif mudah dilakukan dan membantu perusahaan untuk melakukan evaluasi yang efektif.

2. Benchmarking Eksternal

Benchmarking eksternal melibatkan perbandingan kinerja dan praktik perusahaan dengan perusahaan di luar di industri sejenis. External Benchmarking terbagi ke dalam dua jenis : 

  • Competitive Benchmarking : proses membandingkan antara perusahaan miliknya dengan perusahaan lain yang bertindak sebagai kompetitor utamanya.
  • Non-competitive benchmarking: Proses membandingkan antara perusahaan milikinya dengan perusahaan lain dengan industri yang berbeda.

Selain dua jenis tersebut, Non-competitive benchmarking terbagi menjadi dua jenis lagi. Yang pertama adalah Functional non-competitive benchmarking, yaitu membandingkan fungsi yang sama dengan perusahaan berbeda di berbagai industri. Yang kedua adalah Generic non-competitive benchmarking, yaitu membandingkan proses fundamental bisnis yang dinilai sama di setiap perusahaan.

3. Functional Benchmarking

Benchmarking fungsional adalah proses perbandingan yang fokus pada perbandingan kinerja dan praktik terkait dengan fungsi atau proses tertentu di dalam perusahaan. Lingkup benchmarking ini mencakup perbandingan dalam hal keuangan, pemasaran, produksi, atau manajemen sumber daya manusia.

Jika kamu ingin memahami bagaimana fungsi kerja yang dilakukan perusahaan lain, kamu bisa menggunakan jenis benchmarking ini. 

4. Strategic Benchmarking

Benchmarking strategis adalah pendekatan yang melibatkan perbandingan visi dan strategi jangka panjang perusahaan. Strategi ini melibatkan pemahaman tentang bagaimana organisasi lain merencanakan pertumbuhan dan kesuksesan jangka panjang.

Benchmarking ini juga membantu perusahaan menilai apakah strategi mereka konsisten dengan tren pasar dan mempersiapkan mereka untuk masa depan.

5. Process Benchmarking

Process Benchmarking adalah jenis benchmarking yang memfokuskan pada perbandingan langkah-langkah operasional atau proses bisnis secara spesifik. Strategi ini mencakup evaluasi mendalam tentang bagaimana suatu proses dijalankan dan bagaimana perbaikan dapat diterapkan.

Saat berjalan dengan efektif, penerapan strategi perbandingan ini bisa meningkatkan efisiensi dan efektivitas operasional .

6. Performance Benchmarking

Perusahaan juga bisa mencoba strategi Performance Benchmarking, yaitu membandingkan kinerja perusahaan dengan perusahaan lain. Dalam strategi ini, tim kerja bisa melakukan riset tentang produk dan jasa yang perusahaan lain jual, dan mencari tahu kinerja penjualannya.

Beberapa komponen yang dapat perlu diketahui antara lain harga produk, fitur, kualitas, hingga layanan keluhan pelanggan. Informasi ini akan sangat membantu untuk mengetahui kinerja yang efektif meningkatkan performa perusahaan.

7. Financial Benchmarking

Dengan membandingkan kekuatan finansial perusahaan dengan perusahaan lain, perusahaan akan semakin mudah memetakan anggaran biaya yang tepat. Nah, ini lah yang kita sebut dengan Financial Benchmarking.

Dalam strategi ini, tim perlu mengetahui kekuatan anggaran perusahaan lain. Selanjutnya, perusahaan bisa menyusun anggaran biaya yang sesuai dengan kebutuhan operasional perusahaan dan memetakan biaya sesuai kebutuhan.

Strategi Terukur dalam Melakukan Benchmarking

Melakukan benchmarking pada dasarnya bukan membuat perbandingan sederhana. Melainkan sebuah perjalanan yang memerlukan strategi yang matang. Dalam mencapai hasil optimal, berikut adalah beberapa strategi terukur yang dapat Anda terapkan :

1. Tentukan Tujuan dan Fokus yang Jelas

Langkah pertama adalah menentukan tujuan dan fokus yang jelas untuk praktek benchmarking. Apa yang ingin dicapai? Apakah fokusnya pada efisiensi operasional, peningkatan kualitas, atau inovasi?

Dengan memiliki tujuan yang jelas, organisasi dapat mengarahkan upayanya dengan lebih efektif.

2. Identifikasi dan Pilih Perusahaan Perbandingan dengan Cermat

Proses pemilihan perusahaan untuk tolak ukur perbandingan harus dilakukan dengan cermat. Pertimbangkan faktor-faktor seperti ukuran, industri, lokasi, dan praktik bisnis khusus. Mengevaluasi sejumlah organisasi sebelum memilih yang paling relevan akan membantu perusahaan mendapat wawasan yang sesuai dan hasil sesuai harapan.

3. Kumpulkan Data dengan Akurat dan Terperinci

Kualitas benchmarking sangat bergantung pada akurasi data. Pastikan data yang terkumpul akurat, terperinci, dan relevan dengan tujuan benchmarking. Sumber data dapat bervariasi, termasuk wawancara dengan stakeholder, analisis dokumen, atau penggunaan data industri yang tersedia.

4. Terapkan Metodologi Benchmarking yang Sesuai

Setiap jenis benchmarking memerlukan metode yang sesuai. Apakah itu benchmarking internal, eksternal, fungsional, atau strategis, pilih metode yang sesuai dengan tujuan dan cakupan perbandingan. Metode dapat mencakup pengukuran kuantitatif, analisis kualitatif, atau gabungan keduanya.

5. Analisis dan Proses  Interpretasi Data

Langkah selanjutnya adalah melakukan analisis yang mendalam dan interpretasi yang bijak. Jangan hanya melihat angka-angka, tetapi juga cari pola, tren, dan hubungan yang bisa memberi wawasan strategis.

6. Identifikasi Peluang Perbaikan dan Inovasi

Penting untuk tidak hanya mengidentifikasi perbedaan, tetapi juga melihatnya sebagai peluang. Identifikasi peluang perbaikan dan inovasi yang muncul dari perbandingan. Pertanyaan seperti “Bagaimana kita bisa mengadopsi praktik terbaik ini?” bisa membantu kita ke langkah-langkah perbaikan.

7. Terapkan Perubahan dengan Pendekatan Bertahap

Implementasi perubahan harus dilakukan dengan hati-hati dan bertahap. Komunikasikan perubahan dengan baik kepada semua pemangku kepentingan, dan berikan dukungan yang dibutuhkan. Ini membantu mengurangi resistensi perubahan dan memastikan bahwa perubahan berdampak positif.

8. Evaluasi, Pantau dan Revisi Secara Berkala

Benchmarking bukan sebuah proses sekali jalan. Evaluasi dan revisi strategi secara berkala sering terjadi dalam aktivitas ini. Perusahaan perlu memastikan keterlibatan aktif tim dalam memantau proses secara berkala, melakukan evaluasi dan revisi sesuai kebutuhan.

Kenyataannya, pertumbuhan organisasi, perubahan industri, atau dinamika pasar bisa memerlukan penyesuaian dalam praktik benchmarking. Pastikan bahwa strategi tetap relevan dan efektif seiring waktu.

FAQ Seputar Benchmarking

Dalam menjalankan praktik benchmarking, seringkali muncul pertanyaan-pertanyaan umum yang perlu dijawab. Daftar FAQ berikut akan menjadi wawasan tambahan untuk Anda.

1. Apa Bedanya Antara Benchmarking Internal dan Eksternal?

Internal Benchmarking melibatkan perbandingan kinerja dan praktik di dalam lingkup organisasi atau perusahaan. Sedangkan External Benchmarking melibatkan perbandingan dengan organisasi atau perusahaan di luar. Benchmarking internal lebih fokus pada peningkatan efisiensi internal, sedangkan benchmarking eksternal menyediakan wawasan dari standar industri dan pesaing.

2. Bagaimana Cara Memilih Organisasi Perbandingan yang Tepat?

Pemilihan organisasi perbandingan memerlukan pertimbangan matang. Faktor seperti ukuran, industri, lokasi, dan praktik bisnis khusus perlu dipertimbangkan. Identifikasi organisasi yang memiliki kesamaan yang signifikan dengan tujuan dan konteks bisnis Anda.

3. Apa Metode Terbaik untuk Menganalisis Data Benchmarking?

Menganalisis data benchmarking memerlukan pendekatan yang holistik. Selain melihat angka-angka, Anda dapat mencari pola, tren, dan hubungan yang mungkin ada di balik data. Pemahaman konteks dan tujuan dalam strategi ini sangat penting untuk melakukan interpretasi data dengan bijak.

4. Berapa Sering Strategi Benchmarking Perlu Dievaluasi dan Diperbaharui?

Evaluasi dan pembaruan strategi benchmarking perlu dilakukan secara berkala. Pertumbuhan organisasi, perubahan industri, atau dinamika pasar biasanya membutuhkan penyesuaian dalam praktik benchmarking. Penting untuk memastikan bahwa strategi tetap relevan dan efektif seiring waktu.

5. Bagaimana Cara Mengukur Keberhasilan dari Praktik Benchmarking?

Keberhasilan praktik benchmarking dapat diukur melalui pencapaian tujuan yang telah ditetapkan. Metrik kinerja, efisiensi operasional, peningkatan kepuasan pelanggan, atau inovasi yang berhasil dapat menjadi indikator keberhasilan. Pastikan bahwa setiap perubahan yang diadopsi memberikan dampak positif yang terukur.

6. Apakah Benchmarking Cocok untuk Semua Jenis  Perusahaan/ Organisasi?

Meskipun benchmarking adalah strategi yang efektif, mungkin tidak semua jenis organisasi akan cocok dengan praktik ini. Organisasi yang bersedia beradaptasi, belajar dari orang lain, dan terbuka terhadap perubahan biasanya lebih mampu mengambil manfaat dari strategi ini. Keputusan untuk menggunakan perbandingan tentunya harus berdasarkan pada tujuan dan kebutuhan unik organisasi.

Kesimpulan

Untuk pertumbuhan yang berkelanjutan, benchmarking adalah strategi yang penting untuk dijalankan sebuah perusahaan. Benchmarking bukan sekedar strategi untuk melakukan tolak ukur kinerja dan perbandingan semata, melainkan pemandu untuk perbaikan berkelanjutan, inovasi, dan adaptasi terhadap perubahan lingkungan bisnis.

Agar strategi ini berjalan dengan sukses ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. Mulai dari menentukan perusahaan yang menjadi obyek perbandingan secara bijaksana, mengumpulkan informasi yang akurat dan mengidentifikasi peluang untuk perbaikan. Selain itu, pemilihan jenis-jenis strategi tolak ukur yang sesuai, pengumpulan data yang akurat, dan analisis data yang bijak menjadi langkah-langkah kunci dalam meraih manfaat optimal.

Pada akhirnya, benchmarking bisa menjadi langkah penting bagi organisasi yang menginginkan pertumbuhan berkelanjutan dan keunggulan kompetitif di pasar yang berkembang dengan dinamis.

Customer Retention : Pengertian, Keuntungan & Strategi Meningkatkan

Customer Retention : Pengertian, Keuntungan & Strategi Meningkatkan

Mencari customer baru memang penting, tapi customer retention tentu tidak kalah penting. Customer retention adalah berbagai tindakan yang perusahaan upayakan untuk mempertahankan customer agar tetap menggunakan produk dan layanan mereka.

Hal ini merupakan faktor penting dalam keberhasilan bisnis. Karena customer yang terus loyal, akan berkontribusi penting bukan hanya untuk hari ini, tapi juga pertumbuhan jangka panjang perusahaan.

Di artikel kali ini, Panda akan secara lengkap mengulas tentang apa itu customer retention, apa saja keuntungannya dan juga strategi ampuh untuk meningkatkan customer retention.

Apa itu Customer Retention?

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, retention berasal dari kata retensi yang artinya adalah penyimpanan atau penahanan. Dalam konteks customer retention, secara tidak langsung bisa kita artikan sebagai upaya untuk menahan atau mempertahankan customer.

Maka, pengertian dari customer retention adalah sebuah program atau kegiatan dari perusahaan untuk mempertahankan pelanggannya agar tidak beralih ke perusahaan lain.

Tidak jarang perusahaan terlalu fokus pada pemasaran untuk mendapatkan pelanggan baru, sampai lupa memberi treatment untuk pelanggan lama yang sudah lebih dulu menggunakan produk dan layanan perusahaan. Faktanya, retensi customer sangat penting dan menguntungkan.

Program retensi pelanggan bisa perusahaan lakukan salah satunya untuk mengurangi customer defection. Customer defection sendiri adalah pelanggan yang pergi dan tidak kembali lagi untuk menjadi pelanggan tetap.

Selain itu, tentu ada lebih banyak keuntungan lain dari program retensi pelanggan ini. Kita bahas di segmen selanjutnya ya!

Mengapa Bisnis Perlu Program Retensi?

Faktanya, memberikan perhatian kepada customer lama adalah cara yang lebih efektif untuk meningkatkan penjualan. Pelanggan lama sudah teredukasi sehingga lebih mudah didekati dan lebih cepat closing.

Sangat- sangat rugi jika sebuah bisnis yang berjalan tidak menjalankan program retensi untuk pelanggannya. Untuk lebih jelasnya, berikut beberapa alasan mengapa customer retention program sangat penting untuk bisnis : 

1. Menarik Hati Pelanggan Lama

Seperti yang Panda jelaskan sebelumnya, customer retention adalah program yang bertujuan menarik pelanggan lama. Program ini dirancang untuk menarik hati pelanggan lama agar tetap memakai produk dan layanan perusahaan dengan berbagai penawaran menarik.

2. Sebagai Pelayanan Prima (Excellent Service)

Pelayanan prima (Excellent Service) adalah bagian tak tergantikan dalam program retensi. Adalah kecenderungan pelanggan untuk membandingkan layanan satu perusahaan dengan perusahaan lain.

Untuk itu, dengan terus memberi pelayanan terbaik, pelanggan akan loyal untuk jangka panjang dan sulit beralih ke kompetitor.

3. Menjalin Kedekatan dengan Pelanggan

Tidak melulu dengan promo diskon, ada berbagai cara yang perusahaan bisa lakukan agar lebih dekat dengan pelanggan. Misalnya saja dengan complaint management yang tepat atau memberi ucapan personalized saat pelanggan berulang tahun.

Keuntungan Menjalankan Customer Retention

Ada banyak keuntungan dari menjalankan program customer retention. Apa saja? Antara lain sebagai berikut : 

1. Menghemat Biaya Pemasaran

Iklan mungkin memberikan revenue instan saat berjalan dengan baik. Namun, jika hanya mengandalkan penjualan dari iklan, lama kelamaan biaya pemasaran akan membengkak.

Di sisi lain, biaya yang keluar untuk mempertahankan pelanggan lama tidak akan sebanyak biaya untuk menambah pelanggan baru. Dengan program retensi yang berjalan dengan baik, artinya perusahaan bisa lebih menghemat biaya pemasaran.

2. Mengoptimalkan Word-of-Mouth

Tak bisa dipungkiri, Word of Mouth (WoM) alias strategi promosi dari mulut ke mulut sangat ampuh untuk menggerakkan orang- orang di sekitar pelanggan. Pelanggan yang puas akan mempengaruhi orang- orang di sekitarnya tanpa disadari untuk menggunakan produk dan layanan perusahaan.

Bahkan menurut data dari Talk Triggers (2018), 92% pelanggan lebih mempercayai pendapat teman atau keluarga saat akan membeli produk. Artinya, iklan gratis dari WoM akan sangat baik untuk pertumbuhan profit perusahaan.

3. Mendorong Repeat Order

Pelanggan yang loyal enggan untuk berpindah ke lain hati. Jika perusahaan bisa terus menjaga pelanggan mereka, kecenderungan pelanggan untuk membeli lagi semakin besar.

Repeat order tentu akan berdampak positif untuk pertumbuhan profit perusahaan.

4. Mendapat Feedback yang Bermanfaat

Survey dari Apptentive menyebut jika 97% pelanggan setia akan membeli produk secara berulang saat sebuah merek mengimplementasikan kritik dan saran pembeli. Sedangkan 55% pelanggan akan berpaling saat merek mengabaikan feedback dari pelanggan.

Angka yang menarik bukan?

Studi ini sekaligus bisa menjadi tolak ukur bahwa pelanggan loyal senang memberikan feedback. Dan pelanggan akan terus bertahan selama perusahaan mau mendengarkan dan mengimplementasikan saran pelanggan.

Selain itu, feedback pelanggan juga bisa membantu perusahaan mendapat peluang baru yang mengarah ke peningkatan retensi dan peningkatan penjualan.

5. Membangun Advokasi

Selain Word-of-Mouth, keuntungan lain dari program retensi pelanggan adalah advokasi. Advokasi artinya pelanggan yang sangat puas dengan produk dan layanan sebuah merek akan bersedia sepenuh hati untuk membagikan pengalaman mereka lewat media sosial.

Melalui media sosial, eksposur tentang brand akan lebih cepat menyebar. Hal ini akan berdampak positif bagi brand, baik dari sisi brand awareness maupun penjualan.

6. Membangun Reputasi Brand

Branding yang kuat bukan hanya berdampak pada pelanggan lama, tapi juga mempermudah merek dalam menarik pelanggan baru. Pelanggan yang puas akan menciptakan WoM dan ulasan positif yang bisa meningkatkan reputasi bisnis dan organisasi.

Reputasi yang baik ini kemudian akan berdampak pada kemudahan mempengaruhi persepsi konsumen, sehingga merek mudah dikenali dan menjadi ‘seksi’ di mata pelanggan.

Formula Cara Menghitung Customer Retention Ratio

Setelah memahami apa saja keuntungan dari program retensi, langkah selanjutnya adalah memahami formula rasio customer retention.

Jika retention rate yang dihasilkan tinggi, hal ini bisa mengindikasikan kepuasan pelanggan lama. Dalam formula ini, customer retention rate (CRR) adalah persentase pelanggan lama yang bertahan dalam kurun waktu tertentu.

Untuk bisa menghitungnya, setidaknya dibutuhkan tiga parameter, yaitu jumlah pelanggan di akhir periode, pelanggan baru di periode tersebut, dan jumlah pelanggan selama awal periode.

Rumus perhitungan customer retention rate sebagai berikut : 

Rumus menghitung customer retention rate

Keterangan : 

  • E : Jumlah pelanggan di akhir periode
  • N : Pelanggan baru selama periode penghitungan
  • S : Jumlah pelanggan di awal periode

Studi Kasus

Sebagai contoh perusahaan PT Kecap Abadi akan menghitung customer retention rate dalam 6 bulan terakhir dengan data berikut : 

  • E : Jumlah pelanggan di akhir periode (E) sebesar 550
  • N : Pelanggan baru selama periode penghitungan (N) sebesar 200
  • S : Jumlah pelanggan di awal periode (S) sebesar 400


Maka customer retention rate nya adalah = ((550-200)/400) x 100% = 87,5%

Dari contoh ini bisa kita ilustrasikan, perusahaan memulai dengan 400 pelanggan. Ada penambahan 200 pelanggan baru dan kehilangan 50 pelanggan lama, dan total akhirnya adalah 550 pelanggan. Sehingga retention rate yang diperoleh adalah sebesar 87,5%.

Nilai 100% adalah nilai tertinggi yang bisa diperoleh dari formula itu. Dengan angka 100% artinya perusahaan tidak kehilangan pelanggan sama sekali dalam durasi penghitungan.

Strategi Meningkatkan Rasio Customer Retention

Jika tingkat retensi pelanggan masih rendah, tentu butuh strategi khusus untuk meningkatkannya. Berikut adalah beberapa strategi yang soba Panda bisa terapkan untuk meningkatkan rasio customer retention : 

1. Pilihan Produk yang Beragam

Untuk meningkatkan retensi, sebuah merek harus memberi pelanggan alasan untuk membeli. Salah satunya dengan menyediakan pilihan produk yang lebih beragam. Karena bisa jadi, alasan pelanggan tidak membeli lagi karena sudah memiliki atau tidak ada pilihan produk lain.

Dengan menyediakan variasi produk, pelanggan jadi punya lebih banyak pilihan untuk terus membeli. Selain, pelanggan juga tidak jenuh dengan produk yang itu- itu saja.

2. Melakukan Up-Selling dan Cross-Selling

Up Selling dan Cross Selling adalah dua strategi marketing yang ampuh untuk meningkatkan penjualan. Strategi ini juga efektif untuk meningkatkan retensi pelanggan.

Dalam Up Selling, perusahaan membuat strategi untuk menawarkan produk sejenis yang lebih mahal dan bernilai untuk customer. Sedangkan dalam Cross Selling, perusahaan menawarkan produk lain yang bisa melengkapi produk utama.

Dengan perencanaan yang matang, dua strategi ini cukup ampuh untuk meningkatkan retensi customer.

3. Ajak Pelanggan Membuat Akun

Strategi selanjutnya adalah dengan mengajak pelanggan untuk membuat akun. Dengan membuat akun, pelanggan akan merasa keterikatan dengan merek karena merasa menjadi bagian dari komunitas.

Dampak selanjutnya, pelanggan cenderung merasa memiliki dan bertanggungjawab atas pengembangan produk.

4. Jalin Komunikasi secara Personal

Komunikasi personal juga bisa menarik customer untuk merasa jadi bagian dari keluarga. Komunikasi personal bisa dilakukan dengan berbagai cara. Mulai dari pesan personal lewat email, WhatsApp atau telepon.

5. Peningkatan Kualitas Produk dan Layanan

Semua strategi akan menjadi tidak berarti jika perusahaan lupa meningkatkan kualitas produk dan layanan. Pasalnya, sekeras apapun kita mencoba membuat program yang mentereng, tapi kualitas produk dan layanan sangat buruk, pelanggan sudah alergi lebih dulu.

Pada akhirnya, program dan peningkatan kualitas produk dan layanan harus berjalan beriringan. Dengan begitu, pelanggan akan sulit untuk melirik ke kompetitor.

Kesimpulan

Dengan persaingan bisnis yang semakin kompetitif, customer retention adalah faktor penting untuk keberhasilan jangka panjang sebuah perusahaan. Dengan mempertahankan pelanggan lama, perusahaan bisa mengurangi biaya pemasaran dan meningkatkan keuntungan jangka panjang. Selain itu, semakin tinggi customer retention, makin banyak pula profit yang bisa perusahaan peroleh.

Untuk mencapai hal ini, perusahaan perlu memahami kebutuhan dan preferensi pelanggan mereka, serta memberikan pengalaman yang baik untuk membangun hubungan jangka panjang. Perusahaan juga bisa memanfaatkan teknologi untuk mempermudah proses interaksi dan pelayanan kepada pelanggan.

Pada akhirnya, customer retention adalah kunci untuk membangun bisnis yang sukses dan berkelanjutan di masa depan.

Tips Meningkatkan ROI : Strategi Marketing yang Efektif adalah Kunci

Tips Meningkatkan ROI : Strategi Marketing yang Efektif adalah Kunci

Meningkatkan ROI (Return on Investment) memang bukan perkara mudah. Namun untuk pebisnis, hal ini menjadi sangat vital agar bisa mengoptimalkan keuntungan dan dampak positif jangka panjang.

Jika saat ini Anda sedang bergelut dengan tingkat ROI yang buruk, Panda berharap artikel ini bisa mencerahkan dan memberi insight baru.

Pengertian ROI (Return on Investment)

Mengenal ROI Return on Investment
via Freepik.com

Sebelum melangkah jauh dengan strategi untuk meningkatkan ROI, penting sekali untuk memahami terlebih dulu tentang apa itu ROI.

ROI (Return on Investment) adalah rasio yang mengukur keuntungan atau kerugian yang diperoleh dari investasi dalam hubungannya dengan biaya investasi dan keuntungan yang diperoleh. Dalam bisnis, ROI digunakan sebagai alat untuk mengevaluasi efektivitas dan profitabilitas investasi.

ROI dihitung dengan membagi laba kotor yang diperoleh dari investasi dengan biaya investasi. Contohnya, jika Anda menginvestasikan Rp 10 juta dan kemudian mendapatkan laba kotor sebesar Rp 12 juta, maka ROI Anda adalah 20%. ROI juga dapat dihitung untuk jangka waktu tertentu, misalnya per tahun atau per kuartal.

Mengapa ROI Penting untuk Bisnis?

ROI penting dalam bisnis karena memungkinkan pemilik bisnis atau investor untuk mengevaluasi kinerja investasi mereka. Dengan mengetahui ROI, mereka dapat memutuskan apakah investasi tersebut layak untuk dilanjutkan atau tidak.

Selain itu, ROI juga membantu dalam membandingkan efektivitas investasi yang berbeda. Dalam situasi di mana sumber daya terbatas, ROI dapat membantu pemilik bisnis atau investor memprioritaskan investasi mana yang akan memberikan pengembalian terbaik.

Terakhir, ROI juga merupakan alat penting dalam membuat keputusan investasi jangka panjang. Dalam investasi jangka panjang, ROI membantu investor untuk memprediksi pengembalian investasi mereka di masa depan. Apakah menguntungkan atau justru merugikan?

Oleh karena itu, ROI dapat membantu investor memilih investasi yang paling menguntungkan dan mengurangi risiko kerugian dalam jangka panjang.

Dalam kesimpulannya, ROI adalah rasio yang sangat penting dalam bisnis karena memberikan gambaran tentang profitabilitas dan efektivitas investasi. ROI dapat membantu pemilik bisnis dan investor dalam memilih investasi yang paling menguntungkan dan memprioritaskan sumber daya mereka.

Cara Meningkatkan ROI dengan Strategi Pemasaran yang Efektif

via Freepik.com

Dalam empat kata, kunci untuk meningkatkan ROI (Return on Investment) suatu bisnis adalah strategi pemasaran yang efektif. Pemasaran yang efektif bisa membantu bisnis untuk mempertahankan loyalitas pelanggan, menarik pelanggan potensial dan meningkatkan penjualan.

Pemasaran yang efektif bukan hanya berdampak pada datangnya pelanggan baru, tapi sekaligus loyalitas pelanggan lama dalam jangka panjang. Hal ini lah yang pada akhirnya mendorong ROI untuk naik ke arah positif.

Berikut adalah beberapa strategi pemasaran efektif yang dapat Anda terapkan dalam bisnis : 

1. Membangun Brand yang Kuat

Membangun brand yang kuat bisa berdampak penting untuk meningkatkan ROI sebuah bisnis. Branding yang kuat membuat sebuah bisnis membedakan diri dari pesaing mereka, meningkatkan kesadaran merek dan membangun kepercayaan pelanggan.

Sebuah brand yang sudah kuat biasanya berbanding lurus dengan tingkat penjualan dan pengembangan lini bisnis mereka. Karena bukan rahasia lagi, brand yang kuat bisa menjadi pendorong ampuh dalam pengambilan keputusan pembelian pelanggan.

Ujung- ujungnya bisa ditebak, bisnis makin cuan dan ROI meningkat.

2. Meningkatkan SEO Website

Kendati strategi digital marketing terus berkemebang, SEO (Search Engine Optimization) tetap punya tempat tersendiri dan baik untuk menjadi fondasi jangka panjang.

Optimasi SEO website adalah strategi pemasaran yang efektif untuk meningkatkan ROI. SEO yang baik dapat membantu bisnis untuk mendapatkan posisi yang lebih tinggi dalam hasil pencarian mesin pencari. Hal ini juga berdampak pada meningkatnya kesadaran merek dan tingkat lalu lintas yang banyak ke website.

Website dengan SEO yang baik juga berarti tidak ketergantungan pada iklan pencarian. Ada beberapa perusahaan dimana mereka sangat buruk secara organik sehingga harus merogoh kocek cukup dalam untuk menghadirkan lalu lintas ke website. Selama hasilnya positif, tentu tidak masalah.

Tapi dengan SEO yang baik, perusahaan bisa lebih menghemat biaya iklan atau mengalokasikan iklan ke funnel campaign yang berbeda. Dengan biaya yang efektif dan hasil yang baik, ini menjadi salah satu strategi yang bisa diterapkan untuk meningkatkan ROI.

3. Menggunakan Media Sosial

Media sosial bisa membantu bisnis untuk menjangkau pelanggan potensial yang lebih luas. Dengan pengelolaan yang tepat, bisnis juga bisa membangun keterlibatan dengan pelanggan, dan meningkatkan kesadaran merek.

Ada banyak hal yang bisa dieksplor dalam penggunaan media sosial untuk bisnis ini. Pada akhirnya, dengan cara yang tepat, bisnis dapat meningkatkan peluang konversi dan pada akhirnya meningkatkan ROI.

4. Menciptakan Konten yang Berkualitas Tinggi

Konten bisa berdampak banyak hal untuk bisnis. Menciptakan konten berkualitas tinggi bisa membantu bisnis untuk menarik perhatian pelanggan potensial, membangun keterlibatan dengan pelanggan, dan meningkatkan kesadaran merek.

Konten yang bermanfaat dan relevan dengan audiens bukan hanya mendatangkan trafik, tapi sekaligus meningkatkan peluang konversi. Dengan formula ini, kita dapat berharap penjualan meningkat dan ROI terus semakin baik.

5. Menggunakan Google Ads

Google Ads sangat efektif menghasilkan trafik dan konversi untuk produk- produk berbasis kebutuhan. Google Ads dapat membantu bisnis dalam menargetkan kata kunci yang relevan dengan bisnis, menampilkan iklan pada pelanggan potensial yang sedang mencari produk atau layanan yang sama, dan meningkatkan kesadaran merek.

Dengan menggunakan Google Ads dengan cara yang tepat, bisnis dapat meningkatkan peluang konversi secara cepat dan pada akhirnya meningkatkan ROI.

Kesimpulan

ROI (Return on Investment) merupakan konsep yang sangat penting dalam dunia bisnis. Agar bisnis cuan maksimal, penting sekali untuk menjaga dan meningkatkan ROI.

Meningkatkan ROI suatu bisnis dapat dicapai dengan menggunakan strategi pemasaran yang efektif. Beberapa strategi pemasaran yang efektif meliputi membangun brand yang kuat, meningkatkan SEO website, menggunakan

Apa itu ROI, Cara Menghitung ROI dan Mengapa Sangat Penting Dalam Bisnis

Apa itu ROI, Cara Menghitung ROI dan Mengapa Sangat Penting Dalam Bisnis

Bicara tentang bisnis dan investasi, ROI (Return on Investment) adalah istilah penting yang harus kita pahami. Terutama untuk sobat Panda yang bekerja di bidang marketing, operasional, bisnis dan komersil.

Alasan utama untuk memahaminya karena ROI sendiri merupakan tolak ukur keuntungan bisnis yang paling efektif. Untuk lebih lengkapnya, Panda akan mengulas secara lengkap tentang apa itu ROI (Return on Investment), manfaat, dan cara menghitung ROI.

Apa itu ROI (ROI (Return on Investment)?

Kita mulai dengan memahami pengertian dari ROI. Return on Investment (ROI) adalah rasio untuk memperhitungkan efektivitas sebuah investasi yang diberikan. ROI bisa kita definisikan juga sebagai rasio antara keuntungan yang diperoleh dan biaya yang dikeluarkan.

ROI (Return on Investment) adalah suatu konsep yang sangat penting dalam dunia bisnis. Parameter ini mengukur seberapa besar keuntungan yang dihasilkan dari suatu investasi dibandingkan dengan biaya yang dikeluarkan untuk investasi tersebut.

Contohnya, jika seseorang berinvestasi sebesar 100 juta rupiah dalam suatu bisnis dan mendapatkan keuntungan sebesar 150 juta rupiah, maka ROI-nya adalah 50%. Artinya, untuk setiap 1 rupiah yang diinvestasikan, bisnis tersebut menghasilkan 1,5 rupiah.

Mengapa ROI Penting dalam Bisnis?

via Freepik.com

ROI sangat penting dalam bisnis. Pasalnya, parameter ini bisa memberikan informasi yang berguna tentang efektivitas investasi.

Apakah profit yang diperoleh lebih besar dari nilai investasi awal? Apakah investasi terbaik ini hadir dalam bentuk research & development, promosi marketing atau penambahan tim sales? Atau ada beberapa segmen yang justru lebih banyak mendatangkan kerugian?

Dengan perhitungan ini, pebisnis akan melihat gambaran performa bisnis di periode tertentu.

1. Menentukan Strategi Bisnis

Dengan memahami ROI, seorang pengusaha dapat menentukan apakah investasi yang mereka lakukan layak atau tidak untuk dilanjutkan.

Seorang pengusaha yang berhasil memperoleh ROI tinggi cenderung akan berhasil dalam bisnisnya. Sebaliknya, seorang pengusaha yang mendapatkan ROI yang rendah cenderung mengalami kesulitan dalam menjalankan bisnisnya.

Selain itu, ROI juga dapat membantu pengusaha dalam pengambilan keputusan bisnis. Seorang pengusaha yang memiliki informasi yang jelas tentang ROI dapat menggunakan informasi tersebut untuk menentukan investasi yang akan dilakukan di masa depan. 

2. Alokasi Sumber Daya dengan Lebih Efektif

Yang tidak kalah pentingnya, ROI juga dapat membantu pengusaha untuk mengalokasikan sumber daya dengan lebih efektif. Seperti Panda lansir dari Oberlo, perhitungan ROI berdampak meringankan beban HR dalam menilai pekerjaan di tim sales.

Dalam hal ini, perusahaan akan menghitung ROI di jangka waktu tertentu. Selanjutnya, perusahaan akan membandingkan tingkat penjualan dan gaji karyawan perusahaan.

Bisa jadi, perusahaan perlu melakukan pengurangan gaji untuk karyawan yang performanya tidak berkualitas.

3. Kalkulasi Performa Produk Baru

Selanjutnya, ROI juga menjadi penting untuk bisnis karena punya andil dalam menghitung performa produk baru. Tingkat keuntungan produk perlu disandingkan dengan biaya produksi, promosi dan penjualannya.

Dan akhirnya, ini bisa menjawab pertanyaan apakah strategi marketing yang digunakan sudah cukup efektif atau justru tidak mempan?

Faktor yang Mempengaruhi ROI

Tentunya ada hal- hal yang bisa mempengaruhi tinggi rendahnya sebuah Return on Investment. Secara garis besar, hal ini terbagi ke dalam dua faktor berikut ini : 

1. Tingkat Turnover dari Operating Asset

Tingkat turnover atau tingkat perputaran aktiva dalam kegiatan operasional artinya kecepatan berputarnya operating asset dalam satu periode tertentu.

2. Profit Margin

Faktor selanjutnya adalah profit margin yang perusahaan hasilnya. Pebisnis bisa menganalisa laba bisnis perusahaan untuk menyimpulkan apakah ROI perusahaan sudah sesuai harapan atau tidak.

Cara Menghitung ROI (Return on Investment)

Setelah mengetahui pentingnya Return on Investment, langkah selanjutnya adalah mengetahui cara menghitung ROI. Dengan cara ini, kita bisa mengetahui jumlah keuntungan yang diperoleh dan biaya yang keluar untuk investasi tersebut.

Rumus dasar menghitung ROI : 

ROI = (Keuntungan – Biaya) / Biaya x 100%


Contoh studi kasus : 

Jika seseorang menginvestasikan Rp 100 juta rupiah untuk sebuah bisnis dan mendapatkan keuntungan sebesar 148 juta rupiah, maka ROI nya adalah sebagai berikut :

ROI (148-199)/100 x 100% = 48%


Dengan demikian, tingkat ROI dari studi kasus ini adalah 48%.

Kelebihan dan Kekurangan ROI

ROI memang memberikan perbedaan saat kita berhasil menggunakannya untuk analisa. Kendati begitu, parameter ini juga mempunyai kekurangan dan kelebihan.

Kelebihan

Berikut adalah beberapa kelebihan dari Return on Investment : 

  • Perhitungan yang mudah dan sederhana
  • Rumus bersifat general sehingga bisa diterapkan dan diadaptasi ke berbagai industri
  • Mampu mengukur efisiensi investasi dari segala aspek. Mulai dari modal, biaya operasi, hingga transaksi.
  • Membantu untuk membuat keputusan dan strategi bisnis yang lebih efektif.

Kekurangan

Sedangkan kekurangan dari ROI antara lain :

  • Bisa berpengaruh ke dividen kas secara signifikan
  • Sulit menentukan mana investasi yang paling berdampak karena semua investasi dipukul rata, sehingga sulit menentukan investasi mana yang paling menguntungkan.
  • Perhitungan ROI rawan tidak akurat karena tidak melibatkan metrik lainnya. Seperti inflasi, pajak, dan sejenisnya. Sehingga ini bisa menyebabkan perhitungan menjadi tidak aktual dengan situasi di lapangan. 

Kesimpulan

Pengertian dari ROI (Return on Investment) adalah konsep yang sangat penting dalam dunia bisnis. ROI memberikan informasi tentang efektivitas investasi dan dapat membantu pengusaha dalam pengambilan keputusan bisnis.

Cara menghitung ROI cukup mudah, yaitu dengan menggunakan rumus ROI = (Keuntungan – Biaya) / Biaya x 100%. Namun tidak serta merta melihat hasil metrik ini di atas kertas, karena kita perlu mempertimbangkan kelebihan dan kekurangannya dengan seksama.

Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda dan dapat meningkatkan pemahaman tentang ROI dalam bisnis.